Wednesday, 29 May 2013

Tajdid dalam khutbah!

http://alwiyunus.blogspot.com/2013/05/mengapa-tiada-kesan-atau-memberi-makna.html

Assalamualaikum wrt.wbt

Khutbah....proses penyampaian yg menjadi rukun dalam solat Jumaat! Sesuatu yang biasa kita dengar! Sejak dulu hingga kini! Berbagai maksud dan gaya serta tema! Dari yang paling membosankan, 'streotype' kepada yang sangat menarik! Kebanyakannya berkisar kepada Islam, jarang sekali yang berkisar tentang dunia lalu diislamkan!

Aku belum pernah lagi sehingga hari ini mendengar khutbah yang membicarakan tentang 'street soccer' misalnya lalu dikupas dalam konteks riadah dan kepentingannya dalam membentuk ukhuwwah, menjadikan masjid dan surau sebagai pusat aktiviti dan pusat riadah! Bagaimana 'street soccer' ini penting utk belia dan remaja! Lalu kita tawarkan ia sebagai satu pakej yang mereka terima untuk mendekati masjid, mendengar kuliah motivasi remaja dan belia di masjid, hanya melalui platform 'street soccer'! Penerima hadiah kemenangan menerima hadiah lumayan yang mensyaratkan mereka membawa rakan mereka menyertai qiyamullail sebagai contohnya! Belum ada lagi yang sedemikian dalam khutbah khutbah yang saya dengari setakat ini sepanjang hidup saya!

Mungkin mendengar khutbah yang membicarakan tentang IT dan bagaimana mengawal anak anak, serta mendidik anak atau semua orang kaedah menggunakan IT untuk pelajaran, pengetahuan, dakwah dan sebagai sumber meningkatkan iman dan memperbanyakkan pahala! Atau khutbah yang ditujukan khas untuk memaklumkan dan menyelesaikan masalah masalah setempat di sesebuah komuniti, sebagai contoh masalah anak anak yang masih berkeliaran walau hari telah gelap (masuk waktu maghrib) atau anak anak yang masih berkeliaran walau waktu sudah menjengah tengah malam! Ini masalah setempat! Lihat anak anak kita berpeleseran tidak pada waktunya! Bersiar siar bersama rakan ini bagus akan tetapi perlu ada kawlaan dan pada waktu yang sesuai!....


Biasanya khutbah menjurus kepada sesuatu yang berulang ulang setiap kalinya! Sesuatu yang sangat umum! Sesuatu yang tidak fokus kepada masalah setempat! Tidaklah khutbah sedemikian itu salah, akan tetapi perlu ada variasi dan kreativiti supaya faedah dan kesan dapat dinikmati oleh para jemaah! Bukan berkhutbah hanya semata mata kerana ia rukun dalam Solat Jumaat!

Khutbah terlalu panjang juga biasa saya temui! Seolah olah segalanya mahu disampaikan pada saat dan waktu itu! Manakala khutbah yang menjerit2 akibat pengkhatib yang terlalu bersemangat dan juga sistem 'kawalan audio' yang sangat kuat bunyinya juga biasa saya dengari! Itu belum lagi khutbah yang menghentam berbanding membina lalu ia memancarkan aura negatif kepada semua jemaah!! (Kalian tentu faham apa maksud saya ini)!....

Sudah sampai masanya kita membuat pembaharuan, memberi nilai tambah terhadap isi kandungan khutbah dan kaedah penyampaiannya agar ia segar dipenuh mesej mesej membina, positif dan memberi kesan positif kepada pendengar dan para jemaah! Insyaallah!

Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.

Tuesday, 5 March 2013

Anugerah untuk Koperasi Khalifah Jiwa


Anugerah yang diterima oleh Koperasi Khalifah Jiwa milik semua yang bertungkus lumus menganjurkan Program Transformasi Hijrah Diri di UIAM sempena sambutan Maal Hijrah 1434H

Wednesday, 13 February 2013

Saat takbir kebesaran di laungkan!

Salam ukhuwwah... 

Tiap kali pabila waktunya tiba....saat takbir diangkat, saat insan mahu ketemu Rabbnya...saat solat didirikan, maka kalimah Allahu Akbar meluncur keluar dari mulut insan insan beriman....namun, sedari atau tidak, cuba kalian berhenti dan amati seketika akan maknanya...Allah Maha Besar! Mengapa Allah Maha Besar? 


Allah Maha Besar itu diungkap kerana pada saat itu sepatutnya hati dan jiwa serta aqal terfokus kepadaNYA kerana dia yang Maha Besar, perkara, benda atau makhluk lain hanya kecil sahaja...segalanya yang ada pada kita, yang ada disekeliling kita, yang kita simpan di akaun bank, yang kita miliki di rumah, di kampung, yang hidup bersama kita (isteri, anak anak, keluarga, saudara mara)...semuanya seolah olah kecil sahaja...tiada makna tiada ertinya segalanya kerana saat takbir diangkat......Allah lebih utama...segalanya menjadi kecil kerana DIA Maha Besar. 

Apa maknanya solat kita jika, saat sekujur tubuh berdiri menghadapnya...hati berfikir soal dunia, soal kerja, soal perut, soal harta, soal kasut@selipar mahal yang kita tinggalkan di perkarangan masjid tadi sebelum masuk ke dewan solat...tentunya, jika sedemikian itu berlaku, kita telah memBESARkan dunia berbanding Allah yang Maha Besar!! Tidakkah begitu! Ayuh renungkan.... 


Itulah maknanya saat kebesaran tiba....iaitu kalimah Allahu Akbar...segalanya adalah kecil, dan perkara atau benda yang kecil itu, kita tinggalkan seketika lalu kita beri tumpuan kepada DIA yang Maha Besar, Maha Agung....cuba fikirkan, adakah patut, kita mahukan syurga milikNYA (yang bukan milik kita pun, kita hanya diJANJIkan olehNYA untuk masuk syurga dengan SYARAT SYARAT tertentu) namun kita permainkan kebesaranNYA! Adakah patut, kita mahukan redha dan rahmatNYA lalu kita kecilkan takbiratul ihram saat solat didirikan, saat kita ber'temu' denganNya.... fikiran melayang ke tempat dan perkara lain samada perkara yang akan kita lakukan atau yang telah berlalu...hati tidak terfokus kepada Allah!

Fikirkan sejenak, renungkan sejenak..agungkan DIA, besarkan kalimahNYA....kalian kan ketemu bahagia dan lazatnya IMAN!! Hebatnya komunikasi antara makhluk dengan Khaliq hinggakan anugerah solat ini diberi kepada insan hebat Rasulullah saw secara terus, apabila Nabi saw mengadap Rabbul Jalil. Tentunya peristiwa sedemikian bukan calang calang erti dan maknanya betapa solat ini dan proses memBESARkan Khaliq ini adalah sesuatu yang sungguh istimewa. lalu mengapa kita begitu cuai setiap kalinya! Ah begitu juga aku ini....sentiasa cuai dan curang dalam solat...fikiran mudah melayang, hati terkenang perkara duniawi berbanding merasa kecil dan hina...

Carilah diri, binalah jiwa khalifah dalam diri kerana kita adalah khalifah (wakil) Allah di mukabumi ini!....bayangkan, setiap hari kita mengangkat tangan bertakbir, memenuhi seruan solat, lalu pada akhirnya kita dapati bahawa apa yang kita lakukan sehari hari itu selama puluhan tahun, hanya debu debu halus yang berterbangan tiada nilainya di sisi Allah hanya kerana ia sia sia di sisi Allah swt. Mengapa? Ada banyak sebabnya! Ketahuilah ia dengan menagih ilmu dan mendalami pengetahuan akan apa sebabnya. Ruginya kita, jika akhirnya kita tahu bahawa apa yang kita lakukan selama ini hanya sia sia?

Aku berpesan dan mengingatkan diriku dan juga kalian agar hati kita tidak berbolak balik dan sentiasa tetap mengingatiNya samada didalam solat mahupun diluar solat! Ameen Ya Rabb..... 

Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.

Wednesday, 9 January 2013

BUKU KOMPAS JIWA......

Salam ukhuwwah.....

Buku terbaru terbitan Koperasi Khalifah Jiwa sudah ada....!

Sila dapatkan buku KOMPAS JIWA: MENCARI JALAN YANG BENAR MENUJU JIWA YANG BAHAGIA....

Sila dapatkan di Koperasi Khalifah Jiwa Selangor Berhad, No 50-2, Jalan Presiden FU1/F, Accentra Glenmarie, 40150 Shah Alam....No TEL: 03-55699177


Sayangi Hati.....dengan meladeni sebaiknya!


Meladeni HATI

Salam ukhuwwah....


Cuba sebentar muhasabah senarai semak ini.....moga moga simptom simptom ini segera dikenal pasti agar tidak melarat dan menjadi penyakit yang sukar diubati.

Kalian resah, gundah gulana, tidak tenteram, fikiran serabut, hati merasa seolah olah ada yang tidak kena.....emosi menjadi gersang, hati dan fikiran gersang dan kosong??

Kalian marah marah, hubungan dingin sesama rakan taulan apatah lagi suami isteri mahupun dengan anak anak. Kesilapan menjadi tumpuan berbanding kebaikan dan perkara perkara yang baik. Pantang silap sedikit, kalian melenting?

Hidup seolah olah kosong, tidak tahu apa yang mahu dilakukan? Tercari cari apa tapi tidak tahu apa? Kegembiraan dan kebahagiaan seolah olah telah luput.....malas dan putus asa menjadi igauan dalam fikiran dan hati. Apa apa yang dikerjakan seharian seolah olah tidak bererti. Kalian menyampah dengan situasi seharian, jemu di sana sini. Hati menjerit mahu keluar dari semua ini!

Kehidupan pula dirasakan amat susah.....segala galanya susah. Dahulu perkara yang kita suka sudah menjadi sesuatu yang kita benci!

Jika ini berlaku.....bersegeralah beristigfar banyak banyak....bersegeralah mengambil wuduk dan membaca Quran....warattilir Quraan na tartiila!

Ada penyakit sedang melanda, ada virus yang sedang menyerang...dimana? HATI KITA! Kalian perlukan Kompas Jiwa.....lakukan langkah langkah ini seperti yang disarankan oleh Ibrahim al-Khawwaas ra:

“ Sesungguhnya ubat hati itu ada lima perkara, maka ubatilah hati kamu dengan lima perkara tersebut. 


1. Bacalah Al-Quran dengan menghayati isi kandunganya. 

2. Menghindari perut dari terlalu kenyang atau dengan berpuasa.

3. Bangun (qiamullail) di waktu malam.

4. Banyak beristighfar di sepertiga malam

5. Sentiasa bersama-sama di dalam majlis orang-orang yang soleh ”.


Ingatlah....Nabi saw pernah bersabda "Izaa solahat, solahal jasadu kulluh wa izaa fasadat, fasadal jasadu kulluh....wa hiya QALB-HATI! Jika baik@sihat maka sihatlah badan keseluruhannya, dan jika sakit@buruk maka sakitlah tubuh badan keseluruhannya, itulah QALBU atau HATI!

Thursday, 1 November 2012

Mulai dengan Salam....ia dakwah!


Salam ukhuwwah....

Saya salin dari nukilan dan perkongsian seorang teman Sdra Alizi Alias, orang kuat IKRAM....ia berbunyi:

Berdakwahlah Sesuai Kemampuan:

Setiap kita punya kewajiban untuk berdakwah. Harus ada yang menunaikannya di suatu negeri. Jika tidak ada yang menunaikan dakwah, maka semuanya berdosa. Jika sudah ada yang menunaikan, maka yang lain gugur kewajibannya. Namun dakwah di sini sesuai kemampuan. Karena demikianlah yang namanya kewajiban. Para ulama memberikan kaedah, “Kewajiban itu tergantung pada kemam
puan”. Demikianlah dalam dakwah.

Perintah untuk Berdakwah

Dakwah itu adalah suatu kewajiban. Jika sebagian telah menunaikannya, maka gugur bagi yang lainnya. Kata Ibnu Taimiyah rahimahullah dalam risalah beliau yang penuh faedah,Mengenai perintah untuk berdakwah sekaligus keutamaannya dijelaskan dalam ayat-ayat berikut ini.

Allah Ta’ala berfirman,

كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ

“Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah” (QS. Ali Imron: 110).

وَمَنْ أَحْسَنُ قَوْلًا مِمَّنْ دَعَا إِلَى اللَّهِ وَعَمِلَ صَالِحًا وَقَالَ إِنَّنِي مِنَ الْمُسْلِمِينَ

“Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh, dan berkata: "Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang menyerah diri?” (QS. Fushshilat: 33).

وَأْمُرْ بِالْمَعْرُوفِ وَانْهَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَاصْبِرْ عَلَى مَا أَصَابَكَ إِنَّ ذَلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ

“Dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah)” (QS. Luqman: 17). 

Lalu saya tambahi nukilan tersebut dengan kenyataan ini....



Paling sedikit yang termampu kita lakukan ialah mengekalkan ukhuwwah kerana ukhuwwah ialah kunci perpaduan, persaudaraan dan ia membendung serta mengukuh kerjasama sesama. Berukhuwwah sentiasa dengan sesiapa sahaj yang kita temui setiap hari...sekecilnya ialah denga SENYUMAN dan sebarkan salam dengan lafaz ASSALAMUALAIKUM WARAHMATULLAHI WABARAKAATUH. Nescaya keberkatan dan kerahmatan akan tersebar luas keserata alam. Bayangkan jika setiap dari kita tersenyum dan menyebarkan salam, tidakkah kita akan dapati bahawa manusia dan saudara mara kita kan hilang rasa 'tekanan'? Tentunya bukan! Senyuman menghilang kekusutan dan kepayahan hidup, ia menjernihkan suasana dan perhubungan. 

Ayuh, sebarkan SALAM! Itulah sekecilnya dan semudahnya yang perlu kita lakukan setiap hari...itu sudah tentu adalah satu cabang dari cabang cabang dakwah!

Saturday, 20 October 2012

Jika bukan AKU siapa lagi? Hijrah DIRI

Salam muhibbah!


"Jika bukan AKU siapa lagi? Jika bukan sekarang BILA lagi?"...itulah lontaran yang saya buat kepada kira kira 100 orang peserta dalam suatu kursus yang diadakan di Kepala Batas, Pulau Pinang suatu ketika dahulu. Suatu lontaran yang aku gemakan buat diri dan jiwa mereka yang hadir!

Kemahuan untuk berubah dan keperluan untuk berubah adalah dua perkara berbeza. Kita perlu HIJRAH DIRI dalam apa jua keadaan dalam ruas masa yang masih ada ini, iaitu SEKARANG! Proses hijrah diri ini memerlukan daya usaha dan titik mula yang KITA sendiri tentukan! Jangan ditangguh dan jangan dibiarkan ia berlalu begitu sahaja! Kemahuan untuk berubah itu adalah asas kepada HIJRAH DIRI itu, jangan sampai tahap ia menjadi suatu KEPERLUAN untuk berubah! 

Biasanya, KEMAHUAN untuk berubah itu seolah olah lambat mendatangi hidup, malah KEPERLUAN itulah yang menjadi suatu kebiasaan dalam hidup. Lalu KEMAHUAN yang sepatutnya hadir telah bertukar menjadi KEPERLUAN untuk berubah. Dek kerana desakan dan keperluan hidup maka mahu atau tidak saat itu kita berubah! Malah dalam keadaan lain, kita sebenarnya menunggu keadaan memaksa kita lalu pada saat itu, perubahan adalah perlu. Inilah yang selalu terjadi, malah ia sering juga terjadi kepada diriku sendiri! Inilah kesilapan yang sering kita lakukan!

Berhenti sejenak! Fikirkan apa yang saya ungkapkan di atas! Adakah kita berubah kerana kemahuan diri, atau kita berubah kerana keperluan! Ia membawa natijah yang sangat berbeza. Kemahuan itu akan mencetus rasa ikhlas tanpa ada dorongan dari apapun, kerana kemahuan itu dibawa oleh ilmu, kesedaran, kefahaman yang hadir dalam sikap diri yang mahukan perubahan. Fikiran dan sikap saat itu telah tersedia untuk melakukan anjakan! Kesedaran telah tersedia ada dalam diri. Ia berbentuk hidayah dan taufik serta juga inayah!

Berbeza dengan keperluan untuk berubah, ia lebih bersifat lonjakan, ia memerlukan faktor pendorong dan selalunya MANUSIA dan INSAN itu berada dalam kelompok yang ini! Sentiasa perlukan faktor pendorong untuk berubah berbanding kemahuan diri sendiri. Jika tiada faktor pendorong maka tiadalah perubahan itu dilakukan! Nah, perhatikan 2 kelompok manusia yang MAHU BERUBAH dan sekelompok lagi yang PERLU BERUBAH! Pilihan ditangan sendiri.....

Sesungguhnya HIRAH DIRI ini sukar bagi yang tidak punya KEPERLUAN, bagi yang sentiasa berada dalam zon selesa, atau mereka yang suka dengan keadaan sedia ada! Namun, hakikatnya, berada dalam keadaan yang sama sentiasa, dalam keadaan yang biasa dan selesa tidak membawa kemana mana! Jiwa akan mati saat itu! Kedegilan memuncak! Keterikatan kepada material semakin terpateri bak besi! Ia terikat kukuh! Walhal dunia dan kehidupan tidak sebegitu! Usia bertambah adalah manifestasi perubahan! 


Perubahan sentiasa berlaku.....! Kita tidak boleh menafikan bahawa HIDUP ini ialah suatu HIJRAH! Ini kerana, yang muda akan tua, yang sihat akan sakit, yang kaya akan miskin, yang miskin akan kaya, yang sakit akan sihat, yang hidup akan mati, yang banyak akan sedikit, yang sedikit akan banyak dan berbagai lagi! Inilah perubahan yang juga dikenal sebagai dinamisme kehidupan! Itulah HIJRAH yang sentiasa berlaku dalam kehidupan! Namun, dalam konteks bicara ini, hijrah yang dimaksudkan ialah HIJRAH DIRI, dari seorang yang sebegini lalu berhijrah menjadi sebegitu.....dari yang buruk kepada yang baik, dari yang baik menjadi lebih baik!

Proses ini memerlukan landas ilmu dan pemikiran! Perubahan yang bagaimana? Tentunya ia perubahan yang dituntut oleh ALLAH yang MAHA PENCIPTA....untuk apa? Lalu apabila soalan soalan itu muncul maka kembalilah kepada asasnya iaitu tanyalah soalan mengapa AKU dicipta dan dihidupkan....tiada jawapan lain bukan? Tentunya jawapannya telah tersedia ada di dalam wahyuNYA yang agung! AKU HIDUP RUPANYA IALAH UNTUK BERIBADAH KEPADA ALLAH SWT! Inilah jawapan yang Allah beri! Kerana sebagai insan, kita tidak mampu utk mencipta jawapan lain! Ini kerana kita bukan tercipta sendiri "out of nothing'...ini kerana kita dicipta. Siapa pencipta? ALLAH yang MAHA AGUNG yang mencipta kita! Justeru, ia adalah justifikasi mengapa kita perlu tanyakan mengapa kita dicipta! Dan justifikasi yang samalah yang membenarkan jawapan Sang Pencipta! Maksudnya, hanya yang mencipta sahaja yang tahu mengapa yg dicipta itu lahir ke dunia dan hidup pada hari ini! Benar bukan??


Seolah olah sebagai contohnya, hanya kalian sahaja yang tahu mengapa sesuatu resipi makanan itu dicipta, tentunya untuk kalian makan! Walhal makanan itu tidak tahu menahu mengapa ia dicipta sedemikian rupa! Bezanya antara makanan dan INSAN ialah, kita diberi AQAL yang mampu membuat diri berfikir dan bertanya! Mempersoal dan menganalisa, agar ilmu dan kefahaman itu hadir lalu terjawaplah mengapa INSAN DICIPTA DAN DILAHIRKAN KE DUNIA INI!

Inilah asas mengapa kita perlu HIJRAH DIRI! Transformasi inilah yang diperlukan, kesedaran inilah yang dimahukan, kemahuan inilah yang didambakan dalam proses kita melakukan HIJRAH DIRI! Kita bina khalifah jiwa dalam diri dengan ilmu dan kefahaman bahawa kehidupan adalah suatu perjalanan menemui Sang Khaliq, YANG MAHA PENCIPTA!

HIJRAH LAH DIRI, Jika bukan sekarang bila lagi? jika bukan AKU siapa lagi? Ayuh kita hijrahkan diri!




Monday, 23 July 2012

Jemputan Iftar Alumni IIUM



Semua ALUMNI IIUM, dan ahli Koperasi Khalifah Jiwa, dengan segala hormat dan penuh takzimnya dijemput ke MAJLIS IFTAR JAMAIE ALUMNI IIUM sambil bersuai kenal mengeratkan ukhuwwah di

TEMPAT:  KELAB GOLF SULTAN ABDUL AZIZ SHAH, SHAH ALAM

MASA: 6.30pm-10.30pm

TARIKH: 3hb OGOS 2012

Sila panjangkan jemputan ini untuk rakan taulan yang lain!

Ini perang yang satu lagi...siri 1!


Salam ukhuwwah...


Sekadar kongsi rasa...


......jika hari ini umur kita adalah sekitar 40an, maka maknanya sudah kira kira 33 tahun kita menyambut Ramadhan ini...itupun jika kita telah mula berpuasa sejak umur 7 tahun lagi. Mungkin ada yang bermula awal, malah ada yang bermula lewat!


Hakikatnya...setiap tahun selama 33 tahun ini kita hadir dalam perang yang satu lagi ini....pernahkah sekali kita toleh sebentar kebelakang dan lihat diri dalam tempoh dan julat masa selama 33 tahun itu? Apa yang mahu dilihat? Tentunya kesan tarbiah di madrasah Ramadhan ini! Dimana kita dahulu dan bagaimana kita sekarang!


Mungkin beberapa soalan boleh ditanya kepada diri dalam tempoh 33 tahun berada di madrasah Ramadhan setiap kalinya:


Iftar : dates on white background1) Sepanjang 33 tahun berbuka puasa...berapa kali kita benar benar berbuka puasa dengan cara Rasulullah saw yang kita kasihi dan cintai...sekadar mahu merasai keadaan dan cara hidupnya! Hanya dengan sekitar 7 biji kurma dan air serta sepotong roti! Begitu juga bersahur! Cuba tanyakan pada diri, kirakan berapa hari kita mencuba merasai berbuka puasa dan bersahur mengikut cara Rasulullah....1 hari, 2 hari, 3 hari atau tidak pernah pun sekali sepanjang 33 tahun?


Inilah namanya perang yang satu lagi!


Inilah perkara yang perlu kita tanyakan pada diri hari ini.....sejak diberi peluang dan masa oleh Illahi, berapa kalikah kita berbuat sedemikian hanya sekadar kita ingin menjadi umat Nabi Muhammad saw...cukupkan sekadar kita mengungkap kita umat Nabi Muhammad saw dan mengharap syafaatnya di akhirat kelak, tapi kita tidak mengikuti jejak langkahnya, caranya menjalani kehidupan dan juga sunnah Baginda dalam beragama dan kehidupan! Benar....kita berbuat sekadar termampu....namun benarkah  kita sudah berusaha sebegitu rupa!


Sudahkah kita berusaha dengan sedaya upaya untuk mencontohi cara Nabi berbuka puasa dan melaksanakan cara Nabi bertarawikh? (hanya sekadar menunjukkan kepada kalian semua dua perkara sahaja dalam coretan kali ini....akan kubicarakan lagi aspek aspek lain dalam coretan yang lain)...SETAKAT MANA USAHA KITA UNTUK MENCONTOHI CARA NABI SAW? Sudahkah kita tunjukkan dengan  kesungguhan yang sebenarnya bahawa kita telah mengikuti cara dan contoh ikutan yang ditunjukkan oleh Rasulullah saw biarpun tidak kesemuanya namun sekurang kurangnya dalam konteks hari ini dan bulan ini ialah dalam soal berbuka dan bersahur!.....Bayangkan! Sudah 33 tahun kita 'melantak' semahunya, sudah kira kira 990 hari berpuasa sepanjang 33 tahun Ramadhan jika setiap kalinya kita berpuasa 30 hari (benar ada bulannya kita hanya berpuasa cukup 29 hari sahaja)....dan tidak satu hari pun berlaku lalu kita contohi cara Nabi saw berbuka dan bersahur yang penuh kesederhanaan! Umat apakah kita ini???? Tak malukah kita kepada kepada Junjungan Rasulullah saw???? 


Sebanyak inikah menu dan lauk berbuka puasa????






Coretan ini kuhamparkan buat diriku dan kalian, agar kita sama sama mengimbau diri kita dan nasib diri kita....jadilah umat Muhammad saw yang paling sederhana dalam soal makan, jangan dituruti nafsu yang membuak membuak.....cukuplah Ramadhan tahun ini kita mulai dengan sederhana sekali...ingatlah bahawa jika kita ungkap kasih sayang dan cinta kepada Rasulullah saw, maka sebetulnya, sewajibnya kita membuktikan ungkapan itu bukan sekadar kata kata akan tetapi tindakan dan perbuatan! Jangan bersikap hipokrit!...buktikanlah walau sekadar kali ini, walau sekadar hari ini! Buktikanlah kepada diri! 


Ayuh..kita layani perang yang satu lagi ini penuh kekuatan jiwa!.....


Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.

Thursday, 19 July 2012

Ini perang yang satu lagi!


Salam ukhuwwah...


Ini perang yang satu lagi..ia akan bermula esok. Jangan ketinggalan mengukuhkan kubu dan persiapan senjata. Jangan ketinggalan meraih amal dan bakti...


ayuh sama sama kita...
malam ini gendang akan dipalu!
malam ini semangat akan dijana!
Malam ini kita berganding bahu...
Melawan nafsu, membuang kemalasan!


Ayuh....
Wahyunya kita baca
PeringatanNya kita fahami
TeguranNya membangkitkan emosi
AmaranNya kita selami
Inilah perang yang satu lagi.....
Lalu jika alami.....
Kita kan bisa HIJRAH DIRI dibulan yang berkah ini....


Ayuh....
Disini ia bermula...
Kita perbaiki robek amal semula
Kita tambah dengan apa yang ada
Kita cengkang mata menagih kasihnya
Kita usaha mendapat ampunanNya


Ramadan MubarakAyuh....
Jangan biar diri rugi selamanya
Kelak diri kan sesal tiada berguna
Lalu apa kita dihadapan Sang Pencipta
Tanpa bakti dan amal yang ada
Panjatkan doa kepadaNYa
Mohon kebaikan dunia akhirat dan semuanya


Ayuh....
ini masanya racun diri dibuang
ini masanya nafsu dikekang
ini masanya nikmat ibadah dirangsang


Salam Ramadhan AlMubarak dari ASAM GARAM buat semua
Jadilah insan yang menikmati hidup ini dengan penuh rela dan redha
Moga Allah kan terima amal ibadah kita semua!


Amiiin!

Wednesday, 18 July 2012

MeRAJAI diri dan nafsu!


Salam ukhuwwah....


Sejak beberapa ketika coretan ini terhenti. Agak sibuk sejak akhir akhir ini tambahan pula jentera minda difokuskan kepada penulisan laporan tesis! Juga agak sibuk dengan kehadiran Syaaban yang mulia dan Ramadhan yang berkat!


Dikesempatan Ramadhan yang bakal menjelang tidak lama lagi, saya dengan penuh rendah diri memohon maaf kepada semua atas silap bicara samada melalui tulisan dan nukilan diruangan ini atau diketika dan keadaan yang lain....


Hadirnya Ramadhan adalah masa kita 'recharge' jiwa sufi dalam diri, agar jiwa zuhud kan mekar dan subur saat Ramadhan agar ia akan tumbuh walau Ramadhan telah berlalu pergi....inilah saatnya kita menjadi sangat 'hamba' kepadaNYA....rebutlah peluang ini! Binalah empayar diri saat Ramadhan tiba, moga kita menjadi insan lebih bermakna dalam kehidupan ini dan kehidupan akan datang! 


Moga jiwa kehambaan, rasa khilaf dan keinsafan serta kehidupan yang mendatang kan lebih bertambah mabruuk dan mabrur buat kalian semua! Hentikan sengketa, bicara sia sia yang hanya menagih dosa dan membuang sisa tenaga! Lontarkan sikap buruk dan bicara keji dari bermastautin dalam diri...inilah masa dan saatnya diri di tarbiah di madrasah Ramadhan...dan moga ia terus bertambah baik buat diri dan kita semua! Amiin!

Friday, 22 June 2012

freeview





lakar kasar untuk komik khalifah jiwa yang bakal diterbitkan nanti.

Khalifah Jiwa? Siapa dan Apa?

Salam ukhuwwah...


Nota penjelasan ini adalah untuk teman teman diluar sana!


Khalifah Jiwa ialah terma yang digunapakai bagi menerangkan suatu konsep kehidupan dalam diri individu yang merajai dan menjadi kompas diri bersandarkan IMAN, ISLAM dan IHSAN. Pabila diri utuh IMAN, ISLAM dan IHSANnya, maka diri kan punya kompas dan panduan berdasarkan alQuran dan asSunnah lalu mampu memikul amanah sebagai khalifah Allah dimukabumi ini dan menjalani kehidupan penuh kebahagiaan dan ketaqwaan. 


Persoalannya, bagaimana ia perlu dilakukan? Bagaimana mempertingkatkan IMAN, ISLAM dan IHSAN (3i) dalam diri? Bagaimana membentuk kefahaman yang jitu tentang peristiwa peristiwa yang berlaku dalam laluan dan perjalanan kehidupan ini semuanya sangat berkait rapat dengan 3i ini? 


Sementelahan itu pula, alumni UIAM punya amanah besar yang perlu dipikul bagi menyebarluaskan konsep ini dalam masyarakat! Kita punya peranan istimewa sebagai daie, samada kita suka atau tidak! Kita perlu BERPERANAN dalam apa jua cara untuk membentuk masyarakat. The more we give the more we get!Tangan yang memberi lebih baik dari tangan yang menerima, dalam konteks ini, bukan sahaja ia pemberian berbentuk sedekah dan derma akan tetapi sumbangan tenaga, fikiran, idea, ilmu, kreativiti juga amat didambakan hari ini dalam medah dakwah bagi memperkukuh Islam dikalangan masyarakat kita! Siapa lagi yang perku kita harapkan melainkan kita perlu bertindak dan bermula dari diri kita sendiri!


Berdasarkan konsep ini, suatu bentuk perancangan yang sistematik dan menyeluruh perlu dilakukan bagi menggembeleng usaha, kreativiti, dan idea supaya graduan dan lulusan UIAM dapat menyebarluas konsep ini dalam masyarakat melalui pelbagai program dan pengisian, dengan cara dan kapasiti yang pelbagai, metod dan pendekatan yang inovatif dan kreatif, agar masyarakat dapat memanfaatkan Khalifah Jiwa dalam diri. Aspirasi konsep Khalifah Jiwa ini adalah bermula dari sebuah buku bertajuk (3i-Formula Kejayaan Abadi dan Hakiki oleh Ustzh Sakinah Salleh-alumni UIAM).


Untuk menterjemahkan ia dalam kerangka dan platform yang dapat menerima idea, gagasan dan sumbangan semua alumni UIAM, maka Koperasi Khalifah Jiwa Selangor Berhad telah didaftarkan dan ditubuhkan awal tahun ini (2012), dan sejak itu, berbagai usaha, diskusi dan pakatan melalui jaringan sedia ada telah dilakukan dengan pelbagai pihak bagi merencana pengisian program bersama yang dapat diketengahkan kepada masyarakat umum. Insyaallah, Khalifah Jiwa akan punya bukunya sendiri tidak berapa lama lagi!


Untuk maklumat lanjut, sila layari www,koperasikhalifahjiwa.blogspot.com

Tuesday, 12 June 2012

Kompas diri...mencari cari arah!


Salam ukhuwwah...


Macam macam ada....jika mahu pedoman, ia ada disitu! Tentunya kita perlukan pedoman. Tanpa kompas kita tidak tahu arah utara mahupun selata atau timur dan barat. Jadi jangan menyangka bahawa kita tidak perlukan pedoman. Tanpa pedoman, maka insan tidak akan tahu bahawa yang itu haram, yang ini halal, yang itu wajib, yang ini harus dan sebagainya. Kita tidak akan tahu apa yang boleh, apa yang tidak boleh dalam kehidupan ini.


Jangan menyangka, hirupan nafas pertama saat lahir ke dunia itu adalah tanda kebebasan mutlak! Tidak sama sekali....ia bermakna bahawa ada amanah besar terpikul dibahu. Ada sumpah yang perlu dilaksana. Ada janji yang perlu ditepati. Ada persoalan yang perlu dijawab nanti! Akan tetapi inilah diri, diriku dan kalian semua...sering alpa dan lupa. Bahawa janji yang dimeterai itu perlu dipenuhi tetapi ia hanya berlalu begitu sahaja. Kehidupan fana yang hanya sekali ini terus sahaja dibazirkan begitu sahaja. Tidaklah hidup ini untuk berbuat sesuka hati.....bicara seenaknya, mengata semahunya, mengeji 'sesedap' kata, berlaku semahunya....batas dilanggar sesukanya....


Kitab agung itu punya pengertian, punya pedoman pelbagai...jangan jadikan ia umpama sampah....diguna bila mahu, disepikan bila tidak mahu! Bila sakit baru tercari cari ubat, bila serabut baru tercari cari ketenangan...apakah kita ini?


Cuba tanyakan kepada diri tentang soalan ini.......


1. Jika kalian diberi preskripsi oleh seorang doktor untuk mengubati penyakit......adakah cukup dengan hanya menggantung preskripsi itu dileher? atau merendamnya ke dalam air lalu meminum airnya dengan harapan kesakitan itu akan pulih? Jenis pesakit apakah kita ini? Tentunya sang doktor akan geleng kepala melihat telatah kita....begitulah juga betapa serupanya kita melayani wahyu dan firman Allah swt dalam alQuran alKarim.....yang berupa  preskripsi tentang kehidupan, penyelesaian masalah kehidupan, namun kita biarkan tidak ambil peduli.....atau kita ambil apa yang kita sukai dan meninggalkan sebahagian yang besar....masyaallah! Jenis manusia apakah aku ini? Jenia manusia apakah kita ini! Sewenang wenangnya merentas batasan yang telah ditetapkan lalu menempah 'penyakit' dan balasan atau akibat dari tindakan kita!


Fikirkan dan renungkan sejenak!


Fahamilah, dan renungkan lah makna dari wahyu Illahi! Jangan sekadar dibaca tanpa difahami! Waima kita ini tidak tahu bahasa arab, sekurang kurangnya banyak tafsir alQuran yang ada...mengapa kita tidak teliti maksudnya....jika tidak difahami, mengapa tidak rujuk kepada para ulama...mahupun tafsiran dan hasil tulisan para ulama terdahulu!


Inilah akibatnya apabila nasihat "DOKTOR" yang pakar tidak kita endahkan. Maka berlakulah segala macam kebejatan dalam kehidupan manusia! Tidakkah kita ini sombong tanpa disedari apabila kita tidak mengendahkan seruan dan nasihat Allah swt dan tidak mengikuti Sunnah Rasulullah saw! Aduhai insan...aduhai diri! Muhasabahlah! Sesungguhnya didalam alQuran itu...macam macam ada untuk kebaikan manusia! Berbagai pengajaran dan tips yang hebat ada.....