Thursday, 1 November 2012

Mulai dengan Salam....ia dakwah!


Salam ukhuwwah....

Saya salin dari nukilan dan perkongsian seorang teman Sdra Alizi Alias, orang kuat IKRAM....ia berbunyi:

Berdakwahlah Sesuai Kemampuan:

Setiap kita punya kewajiban untuk berdakwah. Harus ada yang menunaikannya di suatu negeri. Jika tidak ada yang menunaikan dakwah, maka semuanya berdosa. Jika sudah ada yang menunaikan, maka yang lain gugur kewajibannya. Namun dakwah di sini sesuai kemampuan. Karena demikianlah yang namanya kewajiban. Para ulama memberikan kaedah, “Kewajiban itu tergantung pada kemam
puan”. Demikianlah dalam dakwah.

Perintah untuk Berdakwah

Dakwah itu adalah suatu kewajiban. Jika sebagian telah menunaikannya, maka gugur bagi yang lainnya. Kata Ibnu Taimiyah rahimahullah dalam risalah beliau yang penuh faedah,Mengenai perintah untuk berdakwah sekaligus keutamaannya dijelaskan dalam ayat-ayat berikut ini.

Allah Ta’ala berfirman,

كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ

“Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah” (QS. Ali Imron: 110).

وَمَنْ أَحْسَنُ قَوْلًا مِمَّنْ دَعَا إِلَى اللَّهِ وَعَمِلَ صَالِحًا وَقَالَ إِنَّنِي مِنَ الْمُسْلِمِينَ

“Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh, dan berkata: "Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang menyerah diri?” (QS. Fushshilat: 33).

وَأْمُرْ بِالْمَعْرُوفِ وَانْهَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَاصْبِرْ عَلَى مَا أَصَابَكَ إِنَّ ذَلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ

“Dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah)” (QS. Luqman: 17). 

Lalu saya tambahi nukilan tersebut dengan kenyataan ini....



Paling sedikit yang termampu kita lakukan ialah mengekalkan ukhuwwah kerana ukhuwwah ialah kunci perpaduan, persaudaraan dan ia membendung serta mengukuh kerjasama sesama. Berukhuwwah sentiasa dengan sesiapa sahaj yang kita temui setiap hari...sekecilnya ialah denga SENYUMAN dan sebarkan salam dengan lafaz ASSALAMUALAIKUM WARAHMATULLAHI WABARAKAATUH. Nescaya keberkatan dan kerahmatan akan tersebar luas keserata alam. Bayangkan jika setiap dari kita tersenyum dan menyebarkan salam, tidakkah kita akan dapati bahawa manusia dan saudara mara kita kan hilang rasa 'tekanan'? Tentunya bukan! Senyuman menghilang kekusutan dan kepayahan hidup, ia menjernihkan suasana dan perhubungan. 

Ayuh, sebarkan SALAM! Itulah sekecilnya dan semudahnya yang perlu kita lakukan setiap hari...itu sudah tentu adalah satu cabang dari cabang cabang dakwah!

Saturday, 20 October 2012

Jika bukan AKU siapa lagi? Hijrah DIRI

Salam muhibbah!


"Jika bukan AKU siapa lagi? Jika bukan sekarang BILA lagi?"...itulah lontaran yang saya buat kepada kira kira 100 orang peserta dalam suatu kursus yang diadakan di Kepala Batas, Pulau Pinang suatu ketika dahulu. Suatu lontaran yang aku gemakan buat diri dan jiwa mereka yang hadir!

Kemahuan untuk berubah dan keperluan untuk berubah adalah dua perkara berbeza. Kita perlu HIJRAH DIRI dalam apa jua keadaan dalam ruas masa yang masih ada ini, iaitu SEKARANG! Proses hijrah diri ini memerlukan daya usaha dan titik mula yang KITA sendiri tentukan! Jangan ditangguh dan jangan dibiarkan ia berlalu begitu sahaja! Kemahuan untuk berubah itu adalah asas kepada HIJRAH DIRI itu, jangan sampai tahap ia menjadi suatu KEPERLUAN untuk berubah! 

Biasanya, KEMAHUAN untuk berubah itu seolah olah lambat mendatangi hidup, malah KEPERLUAN itulah yang menjadi suatu kebiasaan dalam hidup. Lalu KEMAHUAN yang sepatutnya hadir telah bertukar menjadi KEPERLUAN untuk berubah. Dek kerana desakan dan keperluan hidup maka mahu atau tidak saat itu kita berubah! Malah dalam keadaan lain, kita sebenarnya menunggu keadaan memaksa kita lalu pada saat itu, perubahan adalah perlu. Inilah yang selalu terjadi, malah ia sering juga terjadi kepada diriku sendiri! Inilah kesilapan yang sering kita lakukan!

Berhenti sejenak! Fikirkan apa yang saya ungkapkan di atas! Adakah kita berubah kerana kemahuan diri, atau kita berubah kerana keperluan! Ia membawa natijah yang sangat berbeza. Kemahuan itu akan mencetus rasa ikhlas tanpa ada dorongan dari apapun, kerana kemahuan itu dibawa oleh ilmu, kesedaran, kefahaman yang hadir dalam sikap diri yang mahukan perubahan. Fikiran dan sikap saat itu telah tersedia untuk melakukan anjakan! Kesedaran telah tersedia ada dalam diri. Ia berbentuk hidayah dan taufik serta juga inayah!

Berbeza dengan keperluan untuk berubah, ia lebih bersifat lonjakan, ia memerlukan faktor pendorong dan selalunya MANUSIA dan INSAN itu berada dalam kelompok yang ini! Sentiasa perlukan faktor pendorong untuk berubah berbanding kemahuan diri sendiri. Jika tiada faktor pendorong maka tiadalah perubahan itu dilakukan! Nah, perhatikan 2 kelompok manusia yang MAHU BERUBAH dan sekelompok lagi yang PERLU BERUBAH! Pilihan ditangan sendiri.....

Sesungguhnya HIRAH DIRI ini sukar bagi yang tidak punya KEPERLUAN, bagi yang sentiasa berada dalam zon selesa, atau mereka yang suka dengan keadaan sedia ada! Namun, hakikatnya, berada dalam keadaan yang sama sentiasa, dalam keadaan yang biasa dan selesa tidak membawa kemana mana! Jiwa akan mati saat itu! Kedegilan memuncak! Keterikatan kepada material semakin terpateri bak besi! Ia terikat kukuh! Walhal dunia dan kehidupan tidak sebegitu! Usia bertambah adalah manifestasi perubahan! 


Perubahan sentiasa berlaku.....! Kita tidak boleh menafikan bahawa HIDUP ini ialah suatu HIJRAH! Ini kerana, yang muda akan tua, yang sihat akan sakit, yang kaya akan miskin, yang miskin akan kaya, yang sakit akan sihat, yang hidup akan mati, yang banyak akan sedikit, yang sedikit akan banyak dan berbagai lagi! Inilah perubahan yang juga dikenal sebagai dinamisme kehidupan! Itulah HIJRAH yang sentiasa berlaku dalam kehidupan! Namun, dalam konteks bicara ini, hijrah yang dimaksudkan ialah HIJRAH DIRI, dari seorang yang sebegini lalu berhijrah menjadi sebegitu.....dari yang buruk kepada yang baik, dari yang baik menjadi lebih baik!

Proses ini memerlukan landas ilmu dan pemikiran! Perubahan yang bagaimana? Tentunya ia perubahan yang dituntut oleh ALLAH yang MAHA PENCIPTA....untuk apa? Lalu apabila soalan soalan itu muncul maka kembalilah kepada asasnya iaitu tanyalah soalan mengapa AKU dicipta dan dihidupkan....tiada jawapan lain bukan? Tentunya jawapannya telah tersedia ada di dalam wahyuNYA yang agung! AKU HIDUP RUPANYA IALAH UNTUK BERIBADAH KEPADA ALLAH SWT! Inilah jawapan yang Allah beri! Kerana sebagai insan, kita tidak mampu utk mencipta jawapan lain! Ini kerana kita bukan tercipta sendiri "out of nothing'...ini kerana kita dicipta. Siapa pencipta? ALLAH yang MAHA AGUNG yang mencipta kita! Justeru, ia adalah justifikasi mengapa kita perlu tanyakan mengapa kita dicipta! Dan justifikasi yang samalah yang membenarkan jawapan Sang Pencipta! Maksudnya, hanya yang mencipta sahaja yang tahu mengapa yg dicipta itu lahir ke dunia dan hidup pada hari ini! Benar bukan??


Seolah olah sebagai contohnya, hanya kalian sahaja yang tahu mengapa sesuatu resipi makanan itu dicipta, tentunya untuk kalian makan! Walhal makanan itu tidak tahu menahu mengapa ia dicipta sedemikian rupa! Bezanya antara makanan dan INSAN ialah, kita diberi AQAL yang mampu membuat diri berfikir dan bertanya! Mempersoal dan menganalisa, agar ilmu dan kefahaman itu hadir lalu terjawaplah mengapa INSAN DICIPTA DAN DILAHIRKAN KE DUNIA INI!

Inilah asas mengapa kita perlu HIJRAH DIRI! Transformasi inilah yang diperlukan, kesedaran inilah yang dimahukan, kemahuan inilah yang didambakan dalam proses kita melakukan HIJRAH DIRI! Kita bina khalifah jiwa dalam diri dengan ilmu dan kefahaman bahawa kehidupan adalah suatu perjalanan menemui Sang Khaliq, YANG MAHA PENCIPTA!

HIJRAH LAH DIRI, Jika bukan sekarang bila lagi? jika bukan AKU siapa lagi? Ayuh kita hijrahkan diri!




Monday, 23 July 2012

Jemputan Iftar Alumni IIUM



Semua ALUMNI IIUM, dan ahli Koperasi Khalifah Jiwa, dengan segala hormat dan penuh takzimnya dijemput ke MAJLIS IFTAR JAMAIE ALUMNI IIUM sambil bersuai kenal mengeratkan ukhuwwah di

TEMPAT:  KELAB GOLF SULTAN ABDUL AZIZ SHAH, SHAH ALAM

MASA: 6.30pm-10.30pm

TARIKH: 3hb OGOS 2012

Sila panjangkan jemputan ini untuk rakan taulan yang lain!

Ini perang yang satu lagi...siri 1!


Salam ukhuwwah...


Sekadar kongsi rasa...


......jika hari ini umur kita adalah sekitar 40an, maka maknanya sudah kira kira 33 tahun kita menyambut Ramadhan ini...itupun jika kita telah mula berpuasa sejak umur 7 tahun lagi. Mungkin ada yang bermula awal, malah ada yang bermula lewat!


Hakikatnya...setiap tahun selama 33 tahun ini kita hadir dalam perang yang satu lagi ini....pernahkah sekali kita toleh sebentar kebelakang dan lihat diri dalam tempoh dan julat masa selama 33 tahun itu? Apa yang mahu dilihat? Tentunya kesan tarbiah di madrasah Ramadhan ini! Dimana kita dahulu dan bagaimana kita sekarang!


Mungkin beberapa soalan boleh ditanya kepada diri dalam tempoh 33 tahun berada di madrasah Ramadhan setiap kalinya:


Iftar : dates on white background1) Sepanjang 33 tahun berbuka puasa...berapa kali kita benar benar berbuka puasa dengan cara Rasulullah saw yang kita kasihi dan cintai...sekadar mahu merasai keadaan dan cara hidupnya! Hanya dengan sekitar 7 biji kurma dan air serta sepotong roti! Begitu juga bersahur! Cuba tanyakan pada diri, kirakan berapa hari kita mencuba merasai berbuka puasa dan bersahur mengikut cara Rasulullah....1 hari, 2 hari, 3 hari atau tidak pernah pun sekali sepanjang 33 tahun?


Inilah namanya perang yang satu lagi!


Inilah perkara yang perlu kita tanyakan pada diri hari ini.....sejak diberi peluang dan masa oleh Illahi, berapa kalikah kita berbuat sedemikian hanya sekadar kita ingin menjadi umat Nabi Muhammad saw...cukupkan sekadar kita mengungkap kita umat Nabi Muhammad saw dan mengharap syafaatnya di akhirat kelak, tapi kita tidak mengikuti jejak langkahnya, caranya menjalani kehidupan dan juga sunnah Baginda dalam beragama dan kehidupan! Benar....kita berbuat sekadar termampu....namun benarkah  kita sudah berusaha sebegitu rupa!


Sudahkah kita berusaha dengan sedaya upaya untuk mencontohi cara Nabi berbuka puasa dan melaksanakan cara Nabi bertarawikh? (hanya sekadar menunjukkan kepada kalian semua dua perkara sahaja dalam coretan kali ini....akan kubicarakan lagi aspek aspek lain dalam coretan yang lain)...SETAKAT MANA USAHA KITA UNTUK MENCONTOHI CARA NABI SAW? Sudahkah kita tunjukkan dengan  kesungguhan yang sebenarnya bahawa kita telah mengikuti cara dan contoh ikutan yang ditunjukkan oleh Rasulullah saw biarpun tidak kesemuanya namun sekurang kurangnya dalam konteks hari ini dan bulan ini ialah dalam soal berbuka dan bersahur!.....Bayangkan! Sudah 33 tahun kita 'melantak' semahunya, sudah kira kira 990 hari berpuasa sepanjang 33 tahun Ramadhan jika setiap kalinya kita berpuasa 30 hari (benar ada bulannya kita hanya berpuasa cukup 29 hari sahaja)....dan tidak satu hari pun berlaku lalu kita contohi cara Nabi saw berbuka dan bersahur yang penuh kesederhanaan! Umat apakah kita ini???? Tak malukah kita kepada kepada Junjungan Rasulullah saw???? 


Sebanyak inikah menu dan lauk berbuka puasa????






Coretan ini kuhamparkan buat diriku dan kalian, agar kita sama sama mengimbau diri kita dan nasib diri kita....jadilah umat Muhammad saw yang paling sederhana dalam soal makan, jangan dituruti nafsu yang membuak membuak.....cukuplah Ramadhan tahun ini kita mulai dengan sederhana sekali...ingatlah bahawa jika kita ungkap kasih sayang dan cinta kepada Rasulullah saw, maka sebetulnya, sewajibnya kita membuktikan ungkapan itu bukan sekadar kata kata akan tetapi tindakan dan perbuatan! Jangan bersikap hipokrit!...buktikanlah walau sekadar kali ini, walau sekadar hari ini! Buktikanlah kepada diri! 


Ayuh..kita layani perang yang satu lagi ini penuh kekuatan jiwa!.....


Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.

Thursday, 19 July 2012

Ini perang yang satu lagi!


Salam ukhuwwah...


Ini perang yang satu lagi..ia akan bermula esok. Jangan ketinggalan mengukuhkan kubu dan persiapan senjata. Jangan ketinggalan meraih amal dan bakti...


ayuh sama sama kita...
malam ini gendang akan dipalu!
malam ini semangat akan dijana!
Malam ini kita berganding bahu...
Melawan nafsu, membuang kemalasan!


Ayuh....
Wahyunya kita baca
PeringatanNya kita fahami
TeguranNya membangkitkan emosi
AmaranNya kita selami
Inilah perang yang satu lagi.....
Lalu jika alami.....
Kita kan bisa HIJRAH DIRI dibulan yang berkah ini....


Ayuh....
Disini ia bermula...
Kita perbaiki robek amal semula
Kita tambah dengan apa yang ada
Kita cengkang mata menagih kasihnya
Kita usaha mendapat ampunanNya


Ramadan MubarakAyuh....
Jangan biar diri rugi selamanya
Kelak diri kan sesal tiada berguna
Lalu apa kita dihadapan Sang Pencipta
Tanpa bakti dan amal yang ada
Panjatkan doa kepadaNYa
Mohon kebaikan dunia akhirat dan semuanya


Ayuh....
ini masanya racun diri dibuang
ini masanya nafsu dikekang
ini masanya nikmat ibadah dirangsang


Salam Ramadhan AlMubarak dari ASAM GARAM buat semua
Jadilah insan yang menikmati hidup ini dengan penuh rela dan redha
Moga Allah kan terima amal ibadah kita semua!


Amiiin!

Wednesday, 18 July 2012

MeRAJAI diri dan nafsu!


Salam ukhuwwah....


Sejak beberapa ketika coretan ini terhenti. Agak sibuk sejak akhir akhir ini tambahan pula jentera minda difokuskan kepada penulisan laporan tesis! Juga agak sibuk dengan kehadiran Syaaban yang mulia dan Ramadhan yang berkat!


Dikesempatan Ramadhan yang bakal menjelang tidak lama lagi, saya dengan penuh rendah diri memohon maaf kepada semua atas silap bicara samada melalui tulisan dan nukilan diruangan ini atau diketika dan keadaan yang lain....


Hadirnya Ramadhan adalah masa kita 'recharge' jiwa sufi dalam diri, agar jiwa zuhud kan mekar dan subur saat Ramadhan agar ia akan tumbuh walau Ramadhan telah berlalu pergi....inilah saatnya kita menjadi sangat 'hamba' kepadaNYA....rebutlah peluang ini! Binalah empayar diri saat Ramadhan tiba, moga kita menjadi insan lebih bermakna dalam kehidupan ini dan kehidupan akan datang! 


Moga jiwa kehambaan, rasa khilaf dan keinsafan serta kehidupan yang mendatang kan lebih bertambah mabruuk dan mabrur buat kalian semua! Hentikan sengketa, bicara sia sia yang hanya menagih dosa dan membuang sisa tenaga! Lontarkan sikap buruk dan bicara keji dari bermastautin dalam diri...inilah masa dan saatnya diri di tarbiah di madrasah Ramadhan...dan moga ia terus bertambah baik buat diri dan kita semua! Amiin!

Friday, 22 June 2012

freeview





lakar kasar untuk komik khalifah jiwa yang bakal diterbitkan nanti.

Khalifah Jiwa? Siapa dan Apa?

Salam ukhuwwah...


Nota penjelasan ini adalah untuk teman teman diluar sana!


Khalifah Jiwa ialah terma yang digunapakai bagi menerangkan suatu konsep kehidupan dalam diri individu yang merajai dan menjadi kompas diri bersandarkan IMAN, ISLAM dan IHSAN. Pabila diri utuh IMAN, ISLAM dan IHSANnya, maka diri kan punya kompas dan panduan berdasarkan alQuran dan asSunnah lalu mampu memikul amanah sebagai khalifah Allah dimukabumi ini dan menjalani kehidupan penuh kebahagiaan dan ketaqwaan. 


Persoalannya, bagaimana ia perlu dilakukan? Bagaimana mempertingkatkan IMAN, ISLAM dan IHSAN (3i) dalam diri? Bagaimana membentuk kefahaman yang jitu tentang peristiwa peristiwa yang berlaku dalam laluan dan perjalanan kehidupan ini semuanya sangat berkait rapat dengan 3i ini? 


Sementelahan itu pula, alumni UIAM punya amanah besar yang perlu dipikul bagi menyebarluaskan konsep ini dalam masyarakat! Kita punya peranan istimewa sebagai daie, samada kita suka atau tidak! Kita perlu BERPERANAN dalam apa jua cara untuk membentuk masyarakat. The more we give the more we get!Tangan yang memberi lebih baik dari tangan yang menerima, dalam konteks ini, bukan sahaja ia pemberian berbentuk sedekah dan derma akan tetapi sumbangan tenaga, fikiran, idea, ilmu, kreativiti juga amat didambakan hari ini dalam medah dakwah bagi memperkukuh Islam dikalangan masyarakat kita! Siapa lagi yang perku kita harapkan melainkan kita perlu bertindak dan bermula dari diri kita sendiri!


Berdasarkan konsep ini, suatu bentuk perancangan yang sistematik dan menyeluruh perlu dilakukan bagi menggembeleng usaha, kreativiti, dan idea supaya graduan dan lulusan UIAM dapat menyebarluas konsep ini dalam masyarakat melalui pelbagai program dan pengisian, dengan cara dan kapasiti yang pelbagai, metod dan pendekatan yang inovatif dan kreatif, agar masyarakat dapat memanfaatkan Khalifah Jiwa dalam diri. Aspirasi konsep Khalifah Jiwa ini adalah bermula dari sebuah buku bertajuk (3i-Formula Kejayaan Abadi dan Hakiki oleh Ustzh Sakinah Salleh-alumni UIAM).


Untuk menterjemahkan ia dalam kerangka dan platform yang dapat menerima idea, gagasan dan sumbangan semua alumni UIAM, maka Koperasi Khalifah Jiwa Selangor Berhad telah didaftarkan dan ditubuhkan awal tahun ini (2012), dan sejak itu, berbagai usaha, diskusi dan pakatan melalui jaringan sedia ada telah dilakukan dengan pelbagai pihak bagi merencana pengisian program bersama yang dapat diketengahkan kepada masyarakat umum. Insyaallah, Khalifah Jiwa akan punya bukunya sendiri tidak berapa lama lagi!


Untuk maklumat lanjut, sila layari www,koperasikhalifahjiwa.blogspot.com

Tuesday, 12 June 2012

Kompas diri...mencari cari arah!


Salam ukhuwwah...


Macam macam ada....jika mahu pedoman, ia ada disitu! Tentunya kita perlukan pedoman. Tanpa kompas kita tidak tahu arah utara mahupun selata atau timur dan barat. Jadi jangan menyangka bahawa kita tidak perlukan pedoman. Tanpa pedoman, maka insan tidak akan tahu bahawa yang itu haram, yang ini halal, yang itu wajib, yang ini harus dan sebagainya. Kita tidak akan tahu apa yang boleh, apa yang tidak boleh dalam kehidupan ini.


Jangan menyangka, hirupan nafas pertama saat lahir ke dunia itu adalah tanda kebebasan mutlak! Tidak sama sekali....ia bermakna bahawa ada amanah besar terpikul dibahu. Ada sumpah yang perlu dilaksana. Ada janji yang perlu ditepati. Ada persoalan yang perlu dijawab nanti! Akan tetapi inilah diri, diriku dan kalian semua...sering alpa dan lupa. Bahawa janji yang dimeterai itu perlu dipenuhi tetapi ia hanya berlalu begitu sahaja. Kehidupan fana yang hanya sekali ini terus sahaja dibazirkan begitu sahaja. Tidaklah hidup ini untuk berbuat sesuka hati.....bicara seenaknya, mengata semahunya, mengeji 'sesedap' kata, berlaku semahunya....batas dilanggar sesukanya....


Kitab agung itu punya pengertian, punya pedoman pelbagai...jangan jadikan ia umpama sampah....diguna bila mahu, disepikan bila tidak mahu! Bila sakit baru tercari cari ubat, bila serabut baru tercari cari ketenangan...apakah kita ini?


Cuba tanyakan kepada diri tentang soalan ini.......


1. Jika kalian diberi preskripsi oleh seorang doktor untuk mengubati penyakit......adakah cukup dengan hanya menggantung preskripsi itu dileher? atau merendamnya ke dalam air lalu meminum airnya dengan harapan kesakitan itu akan pulih? Jenis pesakit apakah kita ini? Tentunya sang doktor akan geleng kepala melihat telatah kita....begitulah juga betapa serupanya kita melayani wahyu dan firman Allah swt dalam alQuran alKarim.....yang berupa  preskripsi tentang kehidupan, penyelesaian masalah kehidupan, namun kita biarkan tidak ambil peduli.....atau kita ambil apa yang kita sukai dan meninggalkan sebahagian yang besar....masyaallah! Jenis manusia apakah aku ini? Jenia manusia apakah kita ini! Sewenang wenangnya merentas batasan yang telah ditetapkan lalu menempah 'penyakit' dan balasan atau akibat dari tindakan kita!


Fikirkan dan renungkan sejenak!


Fahamilah, dan renungkan lah makna dari wahyu Illahi! Jangan sekadar dibaca tanpa difahami! Waima kita ini tidak tahu bahasa arab, sekurang kurangnya banyak tafsir alQuran yang ada...mengapa kita tidak teliti maksudnya....jika tidak difahami, mengapa tidak rujuk kepada para ulama...mahupun tafsiran dan hasil tulisan para ulama terdahulu!


Inilah akibatnya apabila nasihat "DOKTOR" yang pakar tidak kita endahkan. Maka berlakulah segala macam kebejatan dalam kehidupan manusia! Tidakkah kita ini sombong tanpa disedari apabila kita tidak mengendahkan seruan dan nasihat Allah swt dan tidak mengikuti Sunnah Rasulullah saw! Aduhai insan...aduhai diri! Muhasabahlah! Sesungguhnya didalam alQuran itu...macam macam ada untuk kebaikan manusia! Berbagai pengajaran dan tips yang hebat ada.....





Pesan buat diri!


Salam ukhuwwah...


Ku ambil titipan ini yang digali dari alQuran dan Sunnah Rasulullah saw...pesan dari Ustaz Don Daniyal!


 - JANGAN tidur selepas solat Subuh, nanti rezeki Mahal kerana berpagi-pagi itu membuka pintu Berkat.
- JANGAN makan tanpa membaca BISMILLAH dan DOA makan. Nanti rezeki kita dikongsi syaitan.
-JANGAN tambah perhiasan di badan kerana Allah sudah jadikan Manusia Makhluk yang paling Sempurna
- JANGAN keluar rumah tanpa niat untuk membuat kebaikan.Takut-takut kita mati dalam perjalanan.
- JANGAN pakai sepatu atau selipar yang berlainan pasangan.Makruh dan mewarisi kepapaan.
- JANGAN biarkan Mata liar di perjalanan.. Nanti hati kita gelap diselaputi dosa.
- JANGAN menangguh taubat bila berbuat dosa kerana mati boleh datang bila-bila masa.
- JANGAN ego untuk meminta maaf pada ibu bapa dan sesama manusia kalau memang Kita bersalah.
- JANGAN mengumpat sesama rakan taulan. Nanti rosak persahabatan Kita hilang bahagia.
- JANGAN lupa bergantung kepada ALLAH dalam setiap kerja Kita. Nanti Kita sombong apabila berjaya.Kalau gagal kecewa pula.
- JANGAN bakhil untuk bersedekah. Sedekah itu memanjangkan umur dan memurahkan rezeki Kita.
- JANGAN banyak ketawa. Nanti mati jiwa.
- JANGAN biasakan berbohong, kerana ia adalah ciri-ciri munafik dan menghilangkan kasih orang kepada Kita.
- JANGAN suka menganiaya manusia atau haiwan.. Doa makhluk yang teraniaya cepat dimakbulkan ALLAH.
- JANGAN terlalu susah hati dengan urusan dunia. Akhirat itu lebih utama dan hidup di sana lebih lama dan kekal selamanya.
- JANGAN mempertikaikan kenapa ISLAM itu berkata JANGAN. Sebab semuanya untuk keselamatan Kita.

Rasa bahagia itu rezeki!


Salam ukhuwwah....


Sering kita lakukan Dhuha di awal pagi saat sang mentari telah naik...mohon agar dimurahkan rezeki. Sering kita tertanya, dimana rezeki yang dipohon itu saat dhuha disulami setiap hari! Seolah olah menunggu perkhabaran yang tidak kunjung tiba...itulah manusia. Hanya mahu menunggu sesuatu yang sifatnya fizikal tanpa memahami dan menyedari bahawa rezeki itu bukan berupa wang ringgit.


Kesihatan yang baik adalah rezeki. Selera makan juga adalah rezeki. Masa yang berlalu dipenuhi dengan perkara yang berupa mardhaatillah juga adalah rezeki! Kecukupan waktu untu solat wajib dan melakukan solat sunat juga adalah rezeki. Hubungan yang baik bersama sahabat dan teman juga adalah rezeki. Makanan yang enak dan berkat juga adalah rezeki. Tidur yang lena juga adalah rezeki berbanding tidur yang diuliti 'unfinish business'. Kemesraan dan kasih sayang sesama insan, suami dan isteri, ibu bapa dan anak anak juga adalah rezeki. Malah masalah dan cabaran kehidupan yang membangkitkan semangat juang, jiwa sabar, dan kematangan malah keimanan yang semakin utuh juga adalah rezeki yang besar. Malah saat solat dan ibadah yang semakin khusyuk juga adalah rezeki. Hinggakan sekecil kecil perkara seperti mampu bangun saat fajar tiba atau mampu memberi sedekah juga adalah rezeki yang besar walau perkara itu dipandang kecil dimata manusia.....pekerjaan seharian, mencari nafkah yang dipermudah urusan juga adalah rezeki...masyaallah, tidak terkira rupanya jenis jenis rezeki itu! Hanya sanya kita gagal untuk sedar betapa ia sebenarnya rezeki dan rahmat dari Allah swt.


Lalu semua itu mendatangkan kebahagiaan buat insan yang melalui setiap fasa kehidupan di mukabumi ini. Semua itulah rezeki....lalu pabila bahagia menyapa..ia adalah nikmat dan rezeki! Cuba renungkan sejenak semua itu! Syukurilah apa yang ada pada hari ini! Bahkan hanya jika ada cuma RM1 didalam poket, itulah rezeki...jangan dikecam keadaan diri kerana ia umpama pemberontakan yang tidak beradab kepada Illahi! Syukurilah dulu...lihatlah nikmat yang telah diberi. Lalu bersabar seketika...insyaallah, jalan penyelesaian tetap ada! Yakinlah dengan DIA! Syukurilah DIA....insyaallah...bahagia kan menyapa!


Kita punya pilihan...kita juga punya peluang, namun utk pilihan dan peluang itu bersatu lalu menyapa bahagia, kita perlu BERUBAH!.........Ubahlah diri dengan kebaikan.....Pabila demikian, diri akan bersikap positif, lalu ia membangkit daya fikir kreatif untuk menyelesaikan segala macam masalah! Jangan dipikul beban masalah, cubalah selesaikan ia satu persatu...pabila selesai, tinggalkan ia, bukalah fasa baru....lalu bahagia kan menyapa kembali! amiin Ya Rabb....ku bergantung hanya padaMU..aku lemah, aku hina dina...hanya diKau yang tahu betapa aku ini kerdil Ya Rabb!

Tuesday, 17 April 2012

Khalifah Jiwa in the Making....


Anak-anak adalah menyambung zuriat dan keturunan...oleh itu didiklah mereka dengan cara hidup Islam, asuhlah mereka menghayati apa ertinya bergelar Muslim...memetik kata-kata saya yang ditulis di ruangan http://travelogempayarjiwa.blogspot.com/2012/04/membina-integriti-dan-kematangan.html 
Percayalah jika kita bergelar jutawan bukan bermakna kita perlu hidup dengan gaya hidup sebagaimana jutawan. Jika kita miskin tidak bermakna kita perlu merasa hina dengan kemiskinan dan sanggup berbuat apa sahaja untuk dilihat sebagaimana jutawan. Tidak penting tidak dilihat sebagai kaya raya, juga tidak perlu gusar dilihat sebagai miskin. Dunia dikejar tidak berkesudahan, jika kita diri sendiri tidak mementingkan material dan kemewahan maka InsyaAllah anak-anak kita akan mengikut acuan kita. Saya mengingatkan diri sendiri dan kalian semua: "Zuhudlah pada dunia" agar kita mampu membina integriti dan kematangan berfikir kepada anak-anak. Ia akan menjadi signal kepada mereka bahawa dunia hanyalah alat unutk mancapai tujuan akhirat.  


Wallahuaalam.

Friday, 23 March 2012

1M: Manhaj Kehidupan Insan

Salam ukhuwwah

Petikan dari buku Manhaj Kehidupan Insan: Khalifah Jiwa.....


Persoalan untuk difikirkan!
Diskusi ini bukanlah bertujuan untuk menggelar/melabel/ sesiapapun sebagai seorang yang kafir. Akan tetapi ia adalah lontaran pemikiran yang perlu difikirkan oleh kita semua iaitu, APA YANG MEMBEZAKAN KITA (MUKMIN) DENGAN ORANG BUKAN ISLAM? Cuba renungkan, fikirkan? Senaraikan perkara perkara seharian yang kita lakukan yang mungkin menjadikan kita sama berkelakuan seperti seorang kafir!

Friday, 24 February 2012

Khalifah Jiwa

Salam ukhuwwah....



Konsep Khalifah Jiwa

Lembaran perjalanan kehidupan bermula apabila insan dicipta dan dilahirkan ke dunia ini untuk memikul amanah sebagai Khalifah Allah swt di atas mukabumi. Ia dijadikan untuk memikul amanah mentadbir dan menjadi ‘hamba’ Allah dengan melakukan segalanya atas dasar KERANA ALLAH dan beribadah untukNYA. Dunia ini merupakan tapak untuk insan mengagungkan keESAan Allah, mentauhidkan Allah swt dan melakukan amar maaruf dan nahi mungkar mengikut perintah dan lunas serta larangan laranganNYA.

Terkandung didalam dirinya beban amanah (DUTIES) yang diterjemahkan dalam bentuk amalan amalan (DEEDS) dalam kehidupannya. Ini disoroti oleh hakikat keimanan kepada Allah swt melalui konsep 3i iaitu ketauhidan manusia kepadaNYA (IMAN), perlaksanaan perkara perkara ketauhidan kepadaNya (ISLAM) dan juga keikhlasannya (IHSAN) dalam melaksanakan semua perkara perkara tersebut. Hakikat ini diterjemah dalam bentuk kemandirian manusia melalui konsep ilmu (ILM) yang dengannya insan mengetahui hakikat siapa itu Tuhannya dan hakikat ilmu itu sendiri akan memandu manusia kepada Rabb nya (TuhanNya). Konsep Ilmu ini dipandu oleh wahyu Illahi dalam bentuk alQuran yang menjadi tunjang rujukan sistem nilai hakiki dari Khaliq lalu diperincikan melalui Sunnah RasulNya Muhammad saw. Inilah juga yang digelar sebagai sistem RABBANI. Ilmu yang tidak dipandu kepada sistem rabbani ini akan menyebabkan manusia melewati sempadan nilai etika dan akhlak kehidupan. Inilah kepercayaan yang menjadi sistem nilai atau “Belief System” dalam diri seseorang insan, lalu insan itu menjalani kehidupan dalam komposisi yang teratur dan saling memerlukan antara satu sama lain, yang hidup dalam masyarakat (SOCIETY) dan menggunakan alam (ENVIRONMENT) ini untuk kehidupannya.

Perkaitan manusia dengan Allah iaitu hubungannya dengan Penciptanya (HABLUM MINALLAH) menjadi tunjang kehidupan insan manakala appresiasi hubungannya dengan insan lain (HABLUM MINAN NAAS) serta alam adalah gabungan kehidupan itu sendiri. Semuanya bermotifkan keseimbangan kehidupan di dunia bagi mencapai hakikat kehidupan abadi di akhirat. Semua ini menjadi suatu gabungjalin yang utuh dalam kehidupan insan kerana tidaklah insan itu wujud dalam bentuk fizikal semata mata melainkan ia punya rupabentuk jasmani, rohani, aqal fikiran dan nafsu. Segalanya perlu tunduk dan patuh kepada Sang Pencipta sebagai manifestasi keimanan kepadaNYA. Justeru, amatlah penting untuk memahami bahawa insan itu berupa jasmani, rohani, aqal dan nafsu yang perlu diperkukuhkan perkaitannya antaranya menjadi suatu gabungan nilai yang bersepadu lalu menatijahkan konsep Khalifah Jiwa yang membentuk kerangka kehidupan manusia. 

Khalifah Jiwa adalah gabungjalin konsep yang mematuhi prinsip prinsip keimanan, ketaqwaan, keislaman dan keihsanan seorang insan dalam rupabentuk jasmani, rohani, aqal dan nafsu yang mengakar dalam hidup seorang insan lalu menjadikan ia hamba Allah yang sebenar benarnya. Jika tiadanya Khalifah Jiwa dalam diri seorang insan, maka akan hilanglah jatidiri, terumbang ambinglah kehidupan, bejatlah aqal dek kerana tewasnya ia kepada nafsu lalu melatalah kemungkaran diatas mukabumi ini kerana natijah hilangnya iman dan taqwa.

Khalifah Jiwa tuntas akan memberi sinar terang dalam kehidupan insan kerana ia menyeimbangkan semua hubungan dan komponen kehidupan insan. Ia adalah model kehidupan seimbang berdasarkan Quran dan Sunnah NabiNya. Ia membentuk AKHLAK insan dalam menjalani kehidupan di dunia ini yang akan menentukan hasilan hasilannya di akhirat kelak. Ia menentukan insan agar sentiasa dalam keadaan FITRAH, iaitu suci dalam bentuk pemahaman kehambaannya kepada Penciptanya. Insan yang punya jiwa kekhalifahan yang utuh didalam diri akanmenjadi peribadi contoh buat dirinya sendiri malah mereka yang terdekat dengannya lalu insan itu mengikuti jalur maaruf yang diredhai olehNYA yang membawa kebaikan untuk dirinya sendiri dan masyarakat. 

Semarakkan Khalifah Jiwa dalam diri, kelak kalian kan mampu Kenali Diri dan Membina Identiti serta Jatidiri......

wallahualam!



Wednesday, 22 February 2012

KARMA KEHIDUPAN



Seringkali hidup tidak seperti yang dicitakan
Bertukar wajah dan cerita bukan bagai diimpikan
Kisah lara dan duka berganti-ganti datang dan pergi
Apakah ini karma kehidupan atau takdir satu perjalanan
Menagih kesabaran diri juga menguji keteguhan hati
Bertasbih jiwa berlagu hati
Menyahut cabaran dan luka yang terpendam
Bagaimana selepas ini
Bolehkah meneruskan perjalanan
mengharapkan ada cahaya dihujung jalan
mendoakan wujud sinar disetiap laluan
Lalu kaki melangkah, meneroka ke masa silam
Kembali menoleh ke belakang
Adakah lagi sisa harapan
Andai karma tidak lagi dipertaruhkan
Kerana diri sudah kenal erti kehidupan
Perlu disahut segala ujian
Merampas pergi segala kekeliruan
Langkah kejayaan perlu bermula
Menyelesaikan perkara yang belum kesampaian
Menyudahkan cerita yang telah dikarang
Moga pengakhirannya tercipta satu kebahagiaan.

Dipetik dari http://travelogempayarjiwa.blogspot.com/2012/02/karma-kehidupan.html

Thursday, 16 February 2012

Lihat lah pada ibrah bermusafir!


Salam ukhuwwah!


Jika kalian pernah bermusafir, keserata tempat di alam ini, samada ke luar negeri mahupun hanya didalam negeri sahaja, pasti akan kalian akan ketemu beberapa insiden yang menjengah hati nurani....ada sesetengah dari kita, yang membiarkan ia berlalu tanpa mengambil 'ibrah' mahupun pengajaran, yang pasti sikap sedemikian amat merugikan kerana 'ruh dan jiwa' musafir ialah untuk mengambil 'ibrah' dari titipan pengalaman yang dikutip disepanjang jalan musafir.....ada pula yang mengambil 'ibrah' dari laluan pengalaman yang ditempuhi, sesungguhnya, dia orang yang beruntung...kerana proses mengambil 'ibrah' ini penting agar proses hijrah diri atau memperbaiki diri dapat dilakukan secara terus menerus! Ingatlah, terkadang ALAM yang mengajar kita! Hanya sanya kita mahu atau tidak mengambil 'ibrah' dari pengalaman alam itu!


Ada banyak ibrah namun dalam sesi kali ini saya hanya mahu fokus kepada satu aspek 'ibrah' iaitu pengalaman menjadi Mukmin/Muslim yang bermusafir!


Persoalannya, pernahkah terfikir mengapa Islam tidak dihormati? Pernahkah terfikir mengapa orang bukan Islam memandang remeh kepada kita orang Islam? Pernahkah mengalami pengalaman bagaimana Islam itu diamalkan di daerah majoritinya bukan Islam! Jika persoalan persoalan ini tidak terlintas difikiran kalian, maka sebenarnya kalian perlu keluar dari kepompong sendiri, perlu melakukan explorasi di dunia lain, kelak kalian kan mengetahui pengalaman pengalaman itu! Kita sudah terlalu lama duduk dalam suasana sendiri, bergerak dalam kelompok sendiri sehingga kita tidak mampu melihat dari kacamata LUAR bagaimana kita ini!


Islam ini mudah....laksanakan apa yg disuruh dan tinggalkan apa yang dilarang...memang sukar melakukan buat pertama kali kesemuanya yang diperintahkan, justeru perlu ada proses pentarbiahan diri, perlahan lahan buat mana yang mampu, dan semakin hari sentiasa dipertingkatkan. Ia dilakukan dengan proses mencari ilmu, menambah ilmu, memperkembangkan ilmu. Bukan melalui proses ikut ikutan semata mata dari mula hingga usia dan umur meningkat tua. Ingatlah bahawa wahyu pertama ialah gesaan yang kuat untuk menuntut ilmu, "iqra" iaitu "bacalah" sebanyak 3 kali! Betapa menuntut ilmu amat digesa! Jika sudah tahu, maka dalami lagi, ia perlu sentiasa berkembang! Jika malas membaca, maka hadiri majlis ilmu! Apapun tidak dapat tidak, perlu berusaha untuk belajar, terus membaca buku buku, kitab kitab dalam usaha pencerahan! Jika malas membaca, maka kejumudan akan melanda pemikiran dan itu membuahkan pemikiran dan tindakan yang jumud, tidak terbuka, lalu tentunya ia terpercik kepada orang lain. Hanya kerana kita bersikap dan berfikiran jumud, maka tindakan tindakan kita juga akan menjurus kepada perkara perkara yang jumud dan pada wkatu yang sama orang lain juga 'terpengaruh' dengan kejumudan kita! Ditambah pula kesukaan kita untuk melahirkan idea dan pendapat kejumudan melalui laman sosial seperti Facebook dan sebagainya, lalu dibaca oleh orang lain, tentunya asimilasi kejumudan itu merebak kepada orang lain. Secara tidak langsung, kita memulakan proses secara tidak disedari untuk menjebak orang lain untuk turut sama jumud, sejumud fikiran kita! Disinilah masalahnya!


Oleh itu, perlu sentiasa berlaku proses pencerahan melalui tarbiah diri dengan ilmu! Dalami konsep yang sedia ada difahami, galilah ia didalam rujukan rujukan, didalam kitab kitab "MUKTABAR" yakni kitab kitab atau buku buku yang sahih! Tidaklah maksud saya hanya semata mata belajar melalui buku sahaja kerana ia juga konsep yang sempit dalam proses menuntut ilmu! Perlu juga berguru, 'fas aluu ahlaz zikri in kuntum laa taklamun'...tanyalah orang yang tahu jika kamu tidak tahu...tanya dahulu, sahkan dahulu baru buat! Bukan buat dahulu kemudian muncul 'tidak pasti' lalu bertanya!....


Justeru, apabila bermusafir, maka akan terjadi proses proses praktikal amalan dan ibadah di sepanjang musafir, maka lakukanlah dengan ilmu, bukan membabi buta! Pada waktu yang sama, kalian akan mengalami dan mendapati perbezaan perbezaan perlaksanaan, maka disitu akan timbul persoalan persoalan! Segala persoalan ini perlu pencerahan, boleh sahaja dirujuk kepada yang pakar, ilmuwan atau merujuk kitab kitab muktabar! Saat itu, kalian akan memahami bahawa bukan hanya kita malah orang lain melakukan dengan kaedah dan cara tersendiri, mesti ada hujjah, mesti ada dalil, mesti ada nas! Disitulah lahir pemahaman, lalu pertentangan pendapat dapat dilayan dengan sebaik dan seadilnya. Kita bina jambatan dan duduk dijalan yang tengah! Itulah wassatiyyah namanya! Maka, rajin rajinlah melihat dari luar berbanding terkongkong dalam dunia sendiri! Insyaallah!!!



Ibrah dari cerita.....

Salam ukhuwwah....


Sepetang bersama teman tadi....berbual tentang kehidupan bukan berbual tentang orang lain. Memang itulah bahas yang terbit dari bibir mulut tiap kali kami bertemu mahupun bertamu! Kami berbual tentang diri sendiri...mengambil iktibar dan pengalaman sesama. Terpacul dari mulutnya sang teman "aku menitis airmata la bro bila baca kisah hidup Umar alKhattab.." "Nape....rileks la, dia dan para sahabat Nabi saw yang lain adalah  pencontoh pencontoh yang agung tentang kehidupan malah utamanya tentang iman, taqwa dan akhlak selain Nabi saw sendiri"...kataku!


Sebenarnya aku sering mengunjuk buku buku yang memberi impak besar dalam kehidupan ku sendiri buat tatapan sang teman, moga moga ada ibrah yang boleh diambil darinya. Salah satunya ialah tulisan Abdul Rahman Assyarqawi ini. Sebelum ini begitu banyak buku yang sering ku kongsikan bersama sang teman. Buku buku Sheikh Abul A'ala al Maududi, Dr. Aidh Abdullah alQarni, dan buku buku yang diterjemah dari kitab kitab arab...buku yang punya sandaran fakta yang betul dan benar, yang ada rujukan, yang punya nilai pengalaman kehidupan dan yang mampu membentuk fikrah....maklum, aku sendiri kurang mahir memahami bahasa arab, justeru aku sentiasa mencari buku buku terjemahan. Ini penting untuk membantuku memahami secara berfakta! Perkara perkara inilah yang selalu ku bincangkan saat aku bertemu dengan sang teman ini!


Al-Quran Berjalan Rahmat Bagi Sekalian AlamDulu kami berkongsi buku "alQuran berjalan" oleh Dr. Aidh Abdullah alQarni....aku menitis airmata juga apabila melihat perjuangan dan susah payahnya perjuangan Rasulullah saw...sang teman juga begitu, tetap juga menitis airmata dek terkesan dari mesej yang disampaikan dalam buku itu. Sejak itu, banyak penggalian yang kami buat bersama saat dari itu, samada dalam buku buku yang sering kami baca, mahupun apa apa bahan dan buku yang sering kami bertukar, silih berganti antara satu sama lain....antara buku lama yang memberi impak besar dalam hidup ku sendiri dan hidup sang teman ialah buku terjemahan dalam bahasa Inggeris koleksi khutbah yang disampaikan oleh Sheikh Abul A'ala Maududi "LET US BE MUSLIM"......ini buku lama, tiada dalam pasaran, aku pernah membeli beberapa naskah tajuk yang sama, lalu ku hadiahkan buat teman teman tertentu. Ia mengandung penuh pengajaran! Jika kalian berpeluang, carilah buku itu....ia penuh makna! Aku dan sang teman, sering mengimbau dan berdiskusi tentang kandungan dalam buku "Let us be Muslim" itu.....hingga saat naskhah tersebut hilang entah ke mana....samada aku terlupa atau ada teman yang meminjam buku lalu terlupa memulangkannya....sayangnya! Pernah 2,3 kali pergi ke kedai buku di Jalan TAR mencari naskhah yang sama namun tiada! Apa yang ada ialah naskhah yang baru..."The Fundamental of Islam"...kandungan yang hampir serupa, namun aku masih sukakan terbitan yang terawal dulu kerana bahasa dan terjemahan bahasa Inggeris yang menarik dan sungguh menyentuh hati!......


......itulah ceritaku tentang ibrah dari buku dan cerita cerita bersejarah yang ada. Terkadang kita mudah mengkritik dan bercakap tentang sesuatu, walhal sesuatu dalam kehidupan itu punya asal usul, pernah dialami oleh orang lain mahupun oleh orang orang terdahulu, malah permasalahan pernah difatwakan oleh para sahabat Rasulullah saw dan ianya relevan dalam kehidupan kita pada hari ini. Hari ini ungkapan kita sewenangnya dititipkan....jika kita toleh sedikit kebelakang, dan meneliti kisah kisah perjalanan orang orang terhebat dalam Sirah Rasulullah saw....pasti kan kita peroleh sesuatu yang sangat bermakna buat bekal "cara berfikir" kita dalam kehidupan.


Aku mendapati, kebejatan kata kata terutama di laman laman sosial dan internet dewasa ini, pertelingkahan yang berlaku, fitnah yang merata, pertentangan pendapat yang tiada kesudahan adalah kebanyakannya berpunca kerana CARA BERFIKIR yang tidak mengikut landasan AlQuran dan Sunnah....


Benar....! Kita kata kita sudah tahu, walhal pada waktu yang sama banyak aspek dan perkara yang kita tidak tahu sebenarnya! Kita kata kita mengikut alQuran dan Sunnah Rasulullah saw...akan tetapi kalian kan mendapati bahawa pertikaian tidak merapatkan saf dan perpaduan, malah pertikaian dan perselisihan pendapat itu lebih menjarakkan hubungan, lebih mengkucar kacirkan kesatuan dan perpaduan Islam.....mengapa?? Masalah asasnya ialah tiada ilmu walau kelihatan macam berilmu....lalu ilmu itu tidak membentuk cara berfikir! Inilah masalah asasnya!.....lalu akhirnya, tidak wujud kesepaduan cara berfikir yang akan menatijahkan persefahaman! Masyaallah!




Justeru itu, marilah MEMBACA!........bacalah yang memberi manfaat, mengundang REDHA Illahi, bacalah alQuran, fahami isinya, ambil IBRAH dari alQuran.....pelajari dan fahami kupasan kupasan alQuran, fahami Sunnah Rasulullah saw, telusuri sirah Nabi saw, kisah kehidupan dan perjuangan para sahabat Rasulullah semua.....jangan jadikan bahan bacan yang lain sebagai keutamaan, jangan terlalu terkesima dengan cerita cerita khayalan yang menyentuh perasaan kelak kita kan menjadi manusia yang terikut terikut dengan sentimen dan fantasi. 

Saturday, 11 February 2012

Pesanan buat diri: Saat meniti hujung usia...


Pernahkah kita terfikir andai Allah memanjangkan usia kita, bagaimanakah corak kehidupan yang akan kita lalui nanti?Adakah kita diusia tua masih perlu berusaha keras untuk mencari sesuap nasi demi meneruskan hidup atau kita menikmati hari-hari dengan begitu indah dengan menunaikan ibadat serta hidupa bahagia bersama keluarga...Atau mungkin juga kita hidup dalam kekalutan dan huru hara kerana permasalahan diri/keluarga, bermasam muka dengan sanak saudara biar harta mengunung, mungkin kita masih lagi bergelumang dengan maksiat tanpa rasa insaf..atau apa-apa sahaja cobaan kehidupan ini yang terpaksa kita lalui...kerana ada juga yang terlantar sakit mennghabiskan sisa usia menanti saat diri dipanggil Illahi. 

Cetusan ini saya lontarkan untuk kita sama-sama muhasabah perjalanan kehidupan kita. Sering saya suarakan " KITA ADALAH APA YANG KITA BERI DALAM KEHIDUPAN KITA" .Pepapatah Melayu juga ada menyebut, buat baik berpada-pada..buat jahat jangan sekali.. bahkan sajak yang begitu popular sering kita dengari..
Pulau Pandan jauh ke tengah, Gunung Daik bercabang tiga. 
Hancur badan dikandung tanah, Budi yang baik dikenang jua..
Maka apabila kita renungkan akan kehidupan kita ini..sudah pasti kita akan merasakan bahawa kehidupan ini sudah ditentukan oleh Allah sama ada baik atau buruk. tetapi kita tidak boleh sekadar meletakkan sandaran semata-mata nasib kita kepada takdir, kerana manusia itu perlu berusaha. Kebergantungan hidup itu adalah 100% diserahkan kepada Allah s.w.t setelah ktia berusaha,berdoa dan bertawakkal padanya. 
Saya ingin membawa satu kisah yang menyebabkan saya amat bersyukur dengan apa yang Allah berikan...dan saya berdoa moga ketentuan pengakhiran hidup saya berakhir dengan baik, damai dan penamat nyawa ini biarlah dengan 'husnul khatiimah...Lailahaillah Muhammad Rasullulah". 
Ada seorang pak cik tua yang berbasikal usang sering saya lihat menyorong basikalnya mengutip kotak-kotak ditepi-tepi bangunan, adakala dia berada ditempat tong besar berhampiran bangunan berhampiran semata-mata mencari kotak-kotak yang masih elok untuk dijual bagi membeli keperluan dan makanan. Apabila saya melihat pakcik tua itu..saya amat sedih/insaf dan membayangkan ibu saya sendiri...Jika orang tua itu adalah ibu/ayah kita..sanggupkah kita membiarkan mereka yang sudah begitu berusia, kudratnya sudah tiada untuk bekerja?
Saya percaya pakcik tua itu TIADA PILIHAN... dia terpaksa bekerja untuk sesuap nasi..mungkin anak-anak mereka juga susah atau mungkin juga anak-anak tidak mempedulikan mereka...
Melihat scenario begini akan membawa kita kepada penilaian terhadap diri sendiri... satu masa jika Allah lanjutkan usia,pastinya kita ingin menghabiskan masa itu untuk beribadat, jika ada kemampuan kita ingin memberi manfaat kepada orang lain.. dan sekiranya kita ini bakal menyusahkan orang-orang yang sekelilng kita yang kita sayangi seperti kita sakit tiada harapan untuk sembuh, tidak mampu melakukan sesuatu dengan sendiri,tidak berdaya melakukan ibadat lagi .maka mohonlah supaya Allah mengambil nyawa kita lebih awal... Namun jika kita sebagai anak, berusahalah memberi yang terbaik kepada kedua ibu bapa sebelum mereka menutup mata..Biarlah mereka menikmati kehidupan ini dengan bahagia..
Ibu saya adalah ikon buat saya..kejayaan kecil yang saya perolehi adalah hasil dari teladan yang ditunjukkan oleh ibu. Dihujung usianya..Ibu berjaya membuktikan bahawa realti kehidupan ini adalah hasil dari apa yang kita semai dan akhirnya kita tuai...Pengorbanan seorang ibu tunggal yang masih muda setelah kematian suami yang terpaksa menjaga ibu mertua, ibu tiri dan membesarkan anak-anak hingga mereka berjaya dengan ikhlas dan memastikan Allah semata-mata tempat berharap..ternyata segala pengorbanan kepada kedua ibu, terhadap anak-anak sememangnya terbalas..Ibu meniti kehidupan dengan bahagia bersama keluarga dan menikmati banyak perkara yang tidak dapat dikecapi sebelum ini dihujung usianya..Dialah  Ibu Mithali buat kami semua...
Moralnya..dalam kehidupan ini...Apabila kita melakukan sesuatu kerana mencari Mardhatillah, menjaga silaturrahim dengan manusia dan alam, maka Allah pasti membalas segala kebaikan dengan sebaik-baik balasan..jika tidak menerima pembalasan di dunia pasti ada di akhirat nanti..Ameen

Wallahuaalam

Ummu Ieman Ihsan

Wednesday, 8 February 2012

Pesan buat teman teman!


Salam ukhuwwah!

Selagi kita masih mengelamun sia sia dan duk santai di kedai kedai kopi saat waktu solat tiba.......
jgn bicara soal memperkukuh ummah!

Selagi kita tidak mampu tersenyum buat meratakan ukhuwwah,
jangan bicara soal perpaduan!

Selagi kita bermasam muka antara satu sama lain dalam hal dan isu isu kecil mahupun besar
jangan bicara soal keutuhan persaudaraan sesama!

Selagi kita tidak kembali kepada apa yang disuruh dan apa yang dilarang, lalu mengambil@melakukan sebahagian dan meninggalkan@tidak melaksanakan sebahagian yang lain,
jangan bicara soal kebangkitan umat Islam!

Selagi kita menyempitkan pandangan, tidak bersikap terbuka, malah egois dan emosi,
jangan bicara soal Islam itu universal, Islam itu global!

Selagi kita masih menyakiti sesama sendiri dengan celaan, hinaan, kutukan, saling berbalas balasan,
jangan bicara soal kepercayaan sesama, keharmonian perhubungan mahupun kuasa politik!

Selagi kita dok syok sendiri, terhibur dan sukakan hiburan, menjadikan penyanyi sebagai idola, menjadikan nyanyian mereka sebagai pengisi masa lapang,
jangan bicara soal memperkukuh iman dan jiwa!

Selagi kita menjadikan pekerjaan seharian bukan kerana mencari redhaNya,
jangan diharap soal mendapat imbuhan akhirat!

Selagi kita sibuk bicara soal orang lain, berbanding soal bicara kelemahan diri sendiri-amalan yang kurang, ibadah yang lompong sana sini,
jangan diharap kita kan menjadi Mukmin sejati!

Selagi kita sibuk fitnah memfitnah, mengaib dan membuka keaiban orang,
jangan bicara soal menjadi Mukmin sejati!

Selagi kita alpa terhadapNya, jangan harap DIA kan mengingati kita, walau Dia sememangnya mengetahui apa yang kita lakukan samada yang tersembunyi mahupun yang nyata!

Ini kerana kita masih lagi belum benar benar sejati menjadi seorang Islam, belum meresap ajaran Rasulullah saw dalam diri lalu membina diri menjadi seorang mukmin!

Masyaallah, aku ini hambaMU yang lemah Ya Rabb! Ampuni aku dan bantu aku! Aku hanya cuba memperingat diriku sendiri dan kalian semua!

Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.