Sunday, 29 January 2012

Salam Ukhuwwah......

PROPHET MUHAMMAD'S LAST SERMON

 This sermon was delivered on the ninth day of Dhul Hijja 10 A.H. (around the year 623 Christian era) in the valley of Mount Arafat, Makkah.

After praising and thanking Allah (the One God) he (peace and blessings be upon him) said: “Oh People lend me an attentive ear, for I know not whether after this year I shall ever be amongst you again. Therefore listen to what I am saying to you very carefully and TAKE THESE WORDS TO THOSE WHO COULD NOT BE PRESENT HERE TODAY."  

Oh People, just as you regard this month, this day as Sacred, so regard the life and property of every Muslim as sacred trust. Return the goods entrusted to you to their rightful owners. Harm no one so that no one may harm you. Remember that you will indeed meet your Lord, and that He will indeed reckon your deeds. Allah has forbidden you to take usury (interest), therefore all interest obligations shall henceforth be waived. Your capital however, is yours to keep. You will neither inflict nor suffer inequality. Allah has judged that there shall be no interest and that all the interest due to Abbas ibn Abd'al Mutallib shall henceforth be waived.

Beware of Satan, for the safety of your religion, He lost all hope that he will ever be able to lead you astray in big things, so beware of following him in small things.

Oh People, it is true that you have certain rights with regards to your women, but they also have rights over you. Remember that you have taken them as your wives only under Allah's trust and with His permission. Do treat your women well and be kind to them for they are your partners and committed helpers. If they abide by your right then to them belongs the right to be fed and clothed in kindness. And it is your right that they do not make friends with any one of whom you do not approve, as well as never to be unchaste.

Oh people listen to me in earnest, worship Allah, perform your five daily prayers (Salah), fast during the month of Ramadan, and give of your wealth to the poor due (Zakat), Perform Hajj (Pilgrimage) if you can afford to.  

All mankind is from Adam and an Arab has no superiority over a non-Arab, nor does a non-Arab have any superiority over an Arab: also a white has no superiority over black nor a black has any superiority over a white, except by piety and good action. Learn that every Muslim is a brother to every Muslim and that the Muslims constitute one brotherhood. Nothing shall be legitimate to a Muslim which belongs to a fellow Muslim unless it was given freely and willingly. Do not therefore, do injustice to yourselves.  

Remember, one day you will appear before Allah and answer for your deeds, so beware, and do not sway from the path of righteousness after I am gone.

Oh People, no prophet or apostle will come after me and no new faith will be born. Reason well therefore Oh People, and understand the words which I convey to you. I leave behind me two things, the Quran and my example (the Sunnah ) and if you follow these you will never go astray.

Thursday, 26 January 2012

Genta rasa!

video

Salam ukhuwwah....

Biarkan diri rela dibuai bait bait puitis lagu ini.....
Cuba hayati dan dalami dengan jiwa dan rasa........
Kalian kan ketemu suatu kisah yg amat menyentuh diri.....
Ia berbeza buatku dan dirimu.....
Namun, ia suatu harapan yang pasti.........

Wednesday, 25 January 2012

Biasa dan membiasakan....yang baik!


Assalam semua...


"Alah bisa tegal biasa"....."sikit sikit lama lama jadi bukit" antara bidalan yg dikenal dalam dunia bahasa dan budaya Melayu...membawa makna agak berbeza antara keduanya namun prinsip utama yg tersirat ialah biasakan diri utk membiasakan. Bersikap konsisten, yang juga diajar dalam sunnah beragama iaitu ber'istiqamah'.  Terus terusan melakukan, itulah yang terbaik. Ia konsisten dengan sabda Nabi saw dalam interpretasi maksud lebih kurang sebegini 'amalan yang sedikit jika dilakukan secara berterusan lebih baik dan disukai oleh Allah swt berbanding melakukan amalan yg berat dan besar hanya sekadar bermusim'.


Mengapa begitu?.............Melakukan kebaikan adalah proses yang dinamik, dan ia perlu berterusan, jika benar benar baik, maka tentunya susuk yang melakukan itu akan sentiasa melakukannya bila bila masa, jika ia ikut 'mood' atau bermusim, ia bukanlah natijah keimanan yang sebenar kerana sedemikian itu ia seolah olah berlaku disebabkan faktor LUARAN berbanding DALAMAN. Ia dilihat tiada ketulusan dan keikhlasan. Jika ia istiqamah melakukan sesuatu kebaikan dan amalan, ia adalah pancaran jiwa dan keimanan. Namun begitu,  ia perlu peningkatan. Amalan sedia ada dilakukan selama puluhan tahun, ia boleh menjadi suatu rutin pula. Maka tahap peningkatan sedikit demi sedikit amat diperlukan kerana dinamisme IMAN itu ialah ia meningkat dan menurun, ia tidak duduk tetap pada satu satu kadar pada setiap masa, dan bagi membolehkan IMAN itu sentiasa dalam tingkatan yang MENINGGI, susuk itu harus melakukan amalan sedia ada secara istiqamah lalu menambah sedikit demi sedikit.


Tidakkah ada ungkapan bahawa "hari ini perlu lebih baik dari semalam" dalam usaha seseorang itu berMUHASABAH diri! Jika hari ini tidak lebih baik dari semalam, maka tingkatan IMAN itu dianggap sudah menurun. Berhati hati dengan keadaan IMAN yang menurun! Kerana turunnya tahap keimanan akan memberi impak kepada perlakuan. Benteng diri menjadi menipis, lalu susuk itu mudah terdedah kepada 'hasutan' dunia, lalu mudah sahaja melakukan kemungkaran. Jika ia anggota badan, maka mulut mudah sahaja memaki dan mengumpat, berbahasa kasar, dan lucah, intipati dosa semuanya, jika ia telinga, maka ia mudah mendengari perkara dan bunyi-bunyian 'aasi' atau maksiat dan juga 'lagho' iaitu perkara sia sia dan melalaikan. Jika ia kaki, maka beratlah kaki untuk menapak ke surau dan masjid malah bertambah ringan ke tempat tempat maksiat.


Cuba perhatikan dalam kehidupan seharian kita, jika kita bingkas bangun dari tidur apabila azan berkumandang di subuh hari, dengan mudah tanpa ada keluh kesah, tanpa ada rasa malas mahupun 'berat' di tubuh, bergembiralah bahawa 'hati' kalian itu hidup dengan nur cahaya dan petunjuk Illahi. Iman didada itu berada pada tahap yang sepatutnya pada ketika itu, maka jika sebaliknya, maka ketahuilah, ia menipis, jiwa gersang nur Illahi samada dari proses zikrullah yang berkurangan, amalan yang kurang mahupun makanan yang 'syubhah' atau diragui.....insyaallah, marilah kita sama sama biasakan diri dan membiasakan melakukan proses menjernihkan jiwa dan menigkatkan keimanan, kelak jiwa dan hati kan tenang serta tenteram, lalu terpancar kebahagiaan pada rasa dan kehidupan, kebahagiaan pada hubungan sesama dan seronoknya beribadah. 


Justeru, marilah kita biasa dan membiasakan yang sedemikian!!! Mulakan segala proses 'biasa dan membiasakan' itu dengan memperkukuh SOLAT kalian, samada yang wajib mahupun yang sunat. Nikmati ia sebagai suatu anugerah dan bukan keterpaksaaan. Pasti pertolongan Allah kan mendatangi, petunjuk dan hidayahNYA kan menerangi, rahmat dan perlindunganNYA kan menaungi hidup. Ameen insyaallah!!     

Saturday, 21 January 2012

Dunia Ibarat Fatamorgana

Hati sering tercuit tak kala mendengar lirik dengan lagu Fatamorgana.. saya masih ingat belasan tahun yang lalu, sewaktu memandu ke sekolah setiap pagi saya sering mendengar lagu ini, dan ternyata mesej itu samapi kedalam sanubari saya. Mungkin muzik itu bukanlah sesuatu yang bagus untuk didenganri kerana khilaf dari segi hukumnya.. namun bait kata-kata liriknya ternyata amat menyetuh hati saya.. menyebabkan saya sering menilai matalamat dan halatuju saya dalam kehidupan ini... Menginsafkan diri bahawa kehidupan dunia ini seperti fatamorgana... Ini membawa kepada pencarian ilmu saya dan penggalian pengetahuan tidak pernah dan tidak akan terhenti demi kerana ingin mencari kesempurnaan diri dan mengharapkan mardhatillah dalam setiap pengabdian kepadaNya...
Kita lihat betapa ramai di sekeliling kita yang sibuk dengan hal dunia hingga mereka begitu terleka dan terlupa bahawa dunia ini sekadar persinggahan. Mereka sibuk dengan hal duniawi hingga terleka mengerjakan perkara yang hakiki.. Alangkah malangnya buat diri kerana kematian akan mendatangi kita tanpa kita duga. Dunia ini sememangnya boleh diibaratkan seperti wangian yang akan menarik manusia untuk menghidu walaupua wangian itu akan hilang, begitulah juga diri manusia yang banyak melakukan perkara atau usaha yang sia-sia sahaja sifatnya.
Maka sedarilah, bahawa hidup ini PERLU TAHU dan  SEDAR... DARI MANA dan KEMANA selepas ini.. jangan kita sekadar bertanya, tetapi perlu melakukan sesuatu agar kehidupan itu terisi dan akan menjadi begitu bermakna biarpun kita sudah tiada di dunia ini suatu hati nanti. Dengan kata lain, marilah berusaha memperbaiki diri sendiri serta menyeru insan lain ke jalan yang benar biar dengan apa cara/method sekalipun. Moga dengan segala amalan baik itu ia akan menjadi bekal buat kita di negeri abadi.
Hayati lirik ini....
Pulanglah pada Tuhan cahaya kehidupan
Syarat bahagia di dunia
Akhirat kekal selamanya pada Allah

Sudah menjadi lumrah kehidupan di dunia
Cabaran dan dugaan mendewasakan usia
Rintangan dilalui tambah pengalaman diri
Sudah sunnah ketetapan Ilahi

Deras arus dunia menghanyutkan yang terleka
Indah fatamorgana melalaikan menipu daya
Dikejar dicintai bak bayangan tak bertepi
Tiada sudahnya dunia yang dicari

Begitu indah dunia siapa pun kan tergoda
Harta, pangkat dan wanita melemahkan jiwa
Tanpa iman dalam hati kita kan dikuasai
Syaitan nafsu dalam diri musuh yang tersembunyi
Pulanglah kepada Tuhan cahaya kehidupan
Keimanan ketakwaan kepadanya senjata utama

Sabar menempuh jalan tetapkan iman di hati
Yakinkan janji Tuhan syurga yang sedia menanti
Imanlah penyelamat dunia penuh pancaroba
Hidup akhirat kita kekal bahagia
Imanlah penyelamat dunia penuh pancaroba
Hidup akhirat kita kekal bahagia

Pulanglah pada Tuhan cahaya kehidupan
Syarat bahagia di dunia
Akhirat kekal selamanya pada Allah
Allah

Thursday, 19 January 2012

Kematian itu Satu Kepastian

Salam Jumaat buat semua..


Saat menulis coretan hari ini saya sebenarnya baru sahaja pulang dari melawat jenazah ayah kepada rakan baik saya yang dulunya satu sekolah dan satu universiti. Persahabatan kami terjalin utuh kerana kebetulannya kami tinggal di taman perumahan yang sama. Sewaktu zaman sekolah dan juga sewaktu di universiti malah bila sudah berumahtangga pun saya pernah dan sentiasa berkunjung ke rumah arwah. Sahabat saya ini juga terlibat dalam Alumni sejak dari peringakt awal penubuhan Alumni MM sehinggalah sekarang. Ada banyak perkara yang sering kami berkongsi bersama. Apa yang ingin saya kongsikan hari ini bukanlah kisah persahabatan, namun apa yang ingin dikongsi adalah tentang saat kematian dan kematian itu adalah sesuatu yang PASTI akan berlaku... Tiap-tiap jiwa merasakan kematian. Dan sesungguhnya pada hari Kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. barang siapa dijauhkan dari neraka & dimasukkan dalam Syurga maka sesungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yg memperdayakan.” Ali-Imran : 185 


Kematian itu baik dengan apa cara sekalipun, di mana jua atas sebab musabab yang mungkin berbeza-beza namun kematian itu akan muncul jua.. sebagaimana Allah berfirman bermaksud: ” Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, sekalipun kamu di dalam benteng yg kukuh.” An-Nisa : 78. 


Memperkatakan tentang kematian pasti ramai di kalangan kita akan merasa takut dengan kematian itu, kerana takut dan terfikir adakah sudah cukup amalan yang kita perbuat selama ini? Adakah kita bakal selamat dari azab kubur dan hari kiamat.. Maka hati akan merasa insaf.. merasa begitu kerdilnya diri untuk bertemu Allah yang Maha Kuasa.. merasa banyak perkara masih belum sempurna.. Tetapi sebagai yang bergelar insan kematian itu sepatutnya memberi satu kekuatan untuk kita sentiasa beribadat dan memperuntukkankan waktu melaksanakan segala tanggungjawab yang telah di amanahkan..  Oleh itu belum terlambat wahai diri, untuk kita memperbaiki apa yang telah kita perlakukan di dunia yang sementara ini. Allah berfirman mengingatkan kita semua yang bermaksud: “Pada hari mereka melihat Qiamat, maka terasalah oleh mereka seolah-olah mereka tinggal di dunia ini melainkan hanya sepetang atau sepagi sahaja” (Surah An-Nazi’at ayat 46). 

Bagi kita yang masih bernafas dan bagi insan yang telah pergi ke alam baqa, kita sentiasa mengharap dan berdoa semoga kita ini akan tergolong dalam golongan yang menjadi kekasih Allah, yang mana kehadirannya ditunggu-tunggu.. Pemergian ke dunia abadi itu menjadi satu istirehat yang amat bermakna kita kerana di situlah kita akan mendapat kebahagiaan abadi. Firman Allah  yang bermaksud: 
"Wahai jiwa-jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan), lagi diredhai (disisi Tuhanmu), serta masuklah engkau ke dalam kumpulan hamba-hambaKu yang berbahagia dan masuklah ke dalam syurgaKu.” al-Fajr, 27-30

Menutup coretan ringkas saya hari ini, mari sama-sama kita panjatkan doa kepada Allah moga kita akan mendapat kebaikan dunia dan kebaikan akhirat. Ya Tuhan kami berilah kami kebaikan di dunia dan akhirat dan peliharalah kami dari seksa neraka.”(Surah Al Baqarah: Ayat 201)
Ammeen....
Wallhuaalam.
Ummu Ieman Ihsan
20. Jan. 2012

Wednesday, 18 January 2012

RahmatNYA kita damba!


Salam ukhuwwah!

Jika kita lihat keadaan umat Islam pada hari ini, kalian akan melihat betapa rapuhnya kesatuan umat. Ia umpama barah yang menimpa umat Islam, tidak pernah sembuh malah semakin membarah dalam kehidupan umat Islam. Kita berpecah antara satu sama lain. Kita bermusuhan, berbeza pendapat dan memutuskan hubungan antara satu sama lain. Ini ditambah pula dengan wujudnya laman sesawang dan laman sosial seperti Facebook, MySpace, blog dan lain lain lagi menyebabkan proses komunikasi menjadi lebih pesat dan pantas lantas membuatkan fitnah berleluasa dengan pantas. Ini memberi kesan komunikasi sesama apabila aspek akhlak, adab dan moral, dalam hubungan sesama tidak diberi perhatian. Seolah olah kita umat Islam hari ini sudah terputus rahmat Illahi, hatta dalam berbagai senario kita berbalahan antara satu sama lain. Ada bermacam sebab mengapa kita tidak mendapat rahmat Allah. Namun ingin saya nyatakan dahulu, apa maksud tidak mendapat rahmat Allah!

Umat Islam tidak mendapat rahmat Allah dalam keadaan dimana:

1. Islam agama penyatuan, solat berjemaah, solat Jumaat, berihram dan tawaf adalah antara manifestasi kesatuan ummah, namun, peliknya, sehingga hari ini kita masih 'berpecah', tidak sependapat hatta sehingga perkara perkara yang sekecil kecilnya!

2. Kita mengata sesama sendiri, menyindir, menghina, mengutuk, menuduh satu sama lain, kita 'bermain' fitnah antara satu sama lain...saling berbalas balas kata antara kedua pihak, malah 'permainan' ini dimainkan dengan watak berbeza, tahap berbeza, walhal masing masing mengaku beriman, muslim, solat, berzakah, dan sebagainya!

3. Kita tidak dihormati oleh orang lain, bangsa lain, oleh orang kafir. Maruah kita diinjak injak. Kita 'menunduk' dengan mereka. Mereka pula mempermainkan kita. Kita hilang maruah, kemuliaan, penghormatan, malah hilang jati diri!

4. Hari ini, antara menjadi seorang Islam(muslim) dan kafir, tiada apa yang membezakan antara kita dan mereka. Perangai, sikap, kelakuan, gaya hidup, pakaian malah tutur kata kita hampir sama! Seolah olah tiada bezanya menjadi seorang islam mahupun kafir! Kita masih tercangak di kedai kedai, restoran restoran, saat masuknya waktu solat, malah kita seperti tiada rasa 'urgency' untuk menunaikan tanggungjawab kepadaNya lalu menuruti perintahNya. Kita utamakan perkara lain, mendahulukan yang kita akan tinggalkan dan meninggalkan yang akan pasti kita bawa!

bersambung.....! perlu seketika utk merehatkan minda!

Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.

Harus dimengerti....!


Salam ukhuwwah!

Saya menulis, saya berkongsi dengan kalian,
apa yg saya fahami, apa yang saya ketahui,
agar ia menjadi peringatan buat diri dan kalian semua!
Ini kerana saya memahami lalu menghalusi
bahawa hidup ini tiada erti jika diri tidak mampu untuk berkongsi
dan melakukan manfaat buat diri
dan orang lain dalam apa jua cara yang murni
demi kerana ia tuntutan illahi!

Sekurang kurangnya, apabila diri ini tiada lagi,
dihadapanmu Illahi,
aku mampu mengungkap Ya Rabbi,
aku telah melakukan itu dan ini, mengajak mereka memahami,
dan menginsafi diri,
walau aku tidaklah segalanya mengerti, namun aku cuba mengikuti jalan dan laluan Nabimu, Ya Rabbi!

Kerna dia contoh buat diri,
Jalan jalan apa yg mampu ku ikuti,
Sepenuh daya dan upaya ku ini
Agar dia kan menjadi saksi
Bahawa aku ini telah meneladani dan mengikuti
Cebis cebis peninggalan qudwah hidup ini
Lalu ku sebarkan seluasnya yang pasti
Buat teman, sahabat, jiran, keluarga, anak2 dan isteri
Agar sedikit manapun ia mampu menjadi suri
Buat kompas agar kalian kenal diri
Lalu hidup menjadi lebih bererti
Di dunia mahupun di akhirat nanti!

Wallahua'lam!

Ku nukilkan saat menanti nombor giliranku dipanggil di Bank Rakyat Seksyen 9....

Friday, 13 January 2012

Konsep 3i Dalam Kerangka Kehidupan

Kehidupan seorang individu manusia itu tidak sempurna melainkan terjalin didalamnya suatu hubung kait yang unik. Hubungkait itu mendasari dan meliputi seluruh aspek kehidupan seorang insan. Jalinan ini adalah fitrah kehidupan, insan punyai hubungan dengan Penciptanya kerana insan itu dicipta dan bukan tercipta dengan sendiri. Apabila tercipta maka insan ialah makhluk dan punyai kehidupan sendiri dan memerlukan sekitaran untuk meneruskan kelangsungan hidup di dunia ini iaitu terjalinnya hubungan insan dengan alam. Inilah asas kepada seluruh kehidupan kita. 


Hubungan ini diterjemah dalam bentuk perlunya insan untuk patuh kepada lunas lunas, peraturan peraturan serta syarat syarat yang ditetapkan oleh Allah yang tujuannya bukanlah untuk kepentinganNYA akan tetapi untuk kebahagiaan, kesenangan bagi memperoleh yang terbaik dalam kehidupan setiap insan. Ini dinatijahkan dengan insan dan alam saling bergantungan dan memerlukan sebagai  kehidupan berpandukan kepada peraturan peraturan dan syarat yang ditetapkan oleh Allah.


Rangkuman seluruh kehidupan itu terbina bila insan beriman kepada Allah yang tersirna melalui Rukun Iman yang dijadikan dasar kepada hubungan dengan Allah. Manisfestasi kepada keimanan itu terjalin melalui ibadah dan tindakan tindakan yang menjelaskan kedudukan insan sebagai hamba iaitu Rukun Islam dan apa sahaja yang terkandung didalamnya. Lantas, hubungan ini dimurnikan dengan keikhlasan si hamba iaitu insan dalam tindakan dan perlakuan seharian yang dinamakan sebagai IHSAN.


Maka jadilah apapun hamba itu, baik sebagai suami, isteri, ibu atau  bapa, anak, menjawat jawatan sebagai peguam, doktor, pentadbir, mahupun hanya seorang petani atau menjadi orang biasa-biasa sekalipun, ia tetap mendokong dan memerlukan jalinan hubungkait dengan Allah dalam apa jua bentuk sekalipun. Ia sama sekali tidak boleh menolak dan menafikan hakikat bahawa dia amat memerlukan Allah dalam kehidupan ini. Keperluan insan terhadap Allah adalah hakiki sifatnya kerana keperluan ini memenuhi ruang kosong dalam jiwa manakala ALAM bertindak memenuhi keperluan fizikal melalui pemberian rezeki dari Allah. Ini selaras dengan hakikat penciptaan insan itu yang berupa fizikal, dan rohani. Keduanya ada keperluan yang perlu dipenuhi barulah seimbang daya dan rasa. Alam ciptaan Allah juga bergantung kepada manusia yang menjadi pemulihara dan pentadbirnya.  

Dipetik dari buku 3i Iman Islam Ihsan : Formula Kejayaan Hakiki dan Abadi
3i Iman Islam Ihsan Formula Kejayaan hakiki Dan Abadi

Tuhanku! Apakah daku telah kembali kepadamu?

Kita sering mendengar cerita orang itu dan orang ini kembali kepada Islam. Cerita orang tertentu ‘kembali kepada Islam’ kadangkala boleh dikomersialkan, terutama apabila dia ternama atau selebriti. Mungkin majlisnya bertambah meriah. Bayaran bertambah tinggi. Sorak sorai makin menghilai. Tepukan makin gemuruh.

Kita wajar bertanya: “Apakah maksud seseorang kembali kepada Allah? Ini satu persoalan yang kelihatan mudah tetapi kadangkala bukan senang untuk benar-benar mengerti hakikatnya. Apabila lambang-lambang agama itu boleh menghasilkan kepentingan dunia, maka soalan ini makin sukar dijawab. Ramai orang yang ingin menggunakan agama bukan kerana dia mencari Tuhan, tetapi kerana agama boleh menjadi jambatan meraih banyak kepentingan duniawi dalam kehidupan ini.

Seorang pesalah yang penuh jenayah ke mahkamah dengan memakai kopiah, apakah itu bererti dia kembali kepada Allah? Seorang penyanyi yang memakai kopiah atau ‘baju melayu’, apakah itu bererti dia telah kembali kepada Allah? Seorang peniaga yang meletakkan ayat-ayat al-Quran di dinding kedainya, apakah dia telah kembali kepada Allah? Seorang yang telah menukar beberapa perkataan hariannya kepada perkataan arab seperti ana, enta, akhi, ukhti, jamaah dan lain-lain, apakah dia telah kembali kepada Allah. Seorang yang menyertai organisasi atau parti yang berlambangkan agama, apakah dia telah kembali kepada Allah? Bahkan seseorang yang mengikut kawan-kawan hadir ke kuliah agama disebabkan tawa-senda riang gembira yang didendangkan oleh penceramah, apakah dia telah kembali kepada Allah?

Kesemua persoalan ini sukar dijawab melainkan oleh diri insan yang berubah itu. Apakah perubahannya itu satu manifestasi ketulusan jiwa yang dahagakan redha dan cinta Tuhan, ataupun itu satu trend yang mempunyai keseronokan yang tersendiri, ataupun satu tindakan yang mempunyai kepentingan duniawi yang tertentu.

Al-Inabah


Perkataan kembali kepada Tuhan disebut sebagai al-inabah ataupun kembali kepada Allah. Al-Quran sering menyeru manusia agar berinabah kepada Allah dan menzahirkan manifestasi tersebut dalam bentuk penghayatan. Firman Allah: (maksudnya) “Katakanlah (Wahai Muhammad): "Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan dosa), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. Dan berinabahlah (kembalilah) kamu kepada Tuhan kamu, serta serahlah diri kepadaNya, sebelum datang kepada kamu azab; kerana sesudah itu kamu tidak akan diberikan pertolongan”.

Insan kembali kepada Allah apabila merasakan diri tersesat ataupun berdosa. Dia hanya mengharapkan keampunan dan keselamatannya apabila bertemu Allah nanti. Mencari sakinah atau ketenangan roh di dunia dan kelazatan hidup di akhirat. Dia tidak kembali kepada Allah sebagai satu ‘pameran’ untuk menyukakan perasaan orang lain atau mengaut satu keuntungan atas tiket al-Inabah. Sama sekali tidak! Jika itu berlaku, hakikatnya dia tidak kembali kepada Allah. Inilah yang Nabi s.a.w tegaskan semasa hijrah. Soal keikhlasan jiwa insan yang berhijrah atas nama Tuhan. Mungkin petunjuk zahir kelihatan sama di mata awam, namun hakikat di sisi Allah berbeza. Justeru Nabi s.a.w menyebut: “Sesungguhnya setiap amalan itu hanya dengan niat. Dan sesungguhnya setiap orang hanya mendapat balasan mengikut apa yang diniatkan. Sesiapa yang berhijrah kepada Allah dan rasulNya maka hijrahnya itu kepada Allah dan rasulNya. Sesiapa yang hijrahnya mencari duniawi atau untuk mendapatkan wanita yang ingin dikahwini, maka (pahala) hijrahnya itu mengikut niatnya.” (Riwayat al-Bukhari).

Ikhlas

Maka, perkara maha utama dalam agama ini ialah soal keikhlasan insan terhadap tuhannya. Ia adalah perkara rohani yang paling ramai manusia gagal menunaikannya. Bukan sahaja orang jahil yang gagal dalam menanganinya, telah gagal juga orang alim. Bukan sahaja gagal para penceramah agama, telah gagal juga para mujahid yang berperang di jalan Allah. Bukan sahaja telah gagal mereka yang membaca buku biasa, tetapi telah gagal mereka yang membaca al-Quran. Bukan sahaja telah gagal penderma kecil, tetapi telah gagal juga penderma yang besar.

Sabda Nabi s.a.w: “Orang yang awal dibicarakan pada Hari Kiamat seorang yang mati syahid. Dia dibawa memperkenalkan diri. Allah bertanya: “Apakah yang telah engkau lakukan di dunia?” Dia menjawab: “Aku telah berperang keranaMU sehingga syahid”. Allah berkata: “Engkau bohong, sebaliknya engkau berperang supaya engkau dikatakan berani, dan itu telah pun dikatakan padamu”. Lalu diperintahkan agar dia dihukum, diheret wajahnya sehingga dihumbankan ke dalam neraka.  

Datang pula seorang yang lain yang mempelajari ilmu, mengajarnya dan membaca al-Quran. Dia dibawa memperkenalkan diri. Allah bertanya: “Apakah yang telah engkau lakukan di dunia?” Dia menjawab: “Aku telah mempelajari ilmu, mengajarnya dan membaca al-Quran keranaMU”. Allah berkata: “Engkau bohong, sebaliknya engkau belajar ilmu supaya engkau dikatakan alim dan engkau baca al-Quran supaya engkau dipanggil qari. Itu telah pun dikatakan padamu”.  Lalu diperintahkan agar dia dihukum, diheret wajahnya sehingga dihumbankan ke dalam neraka.

Datang pula seorang yang Allah luaskan rezekinya dan telah diberikan pelbagai jenis harta. Dia dibawa memperkenalkan diri. Allah bertanya: “Apakah yang telah engkau lakukan di dunia? Dia menjawab: “Aku tidak tinggal satu jalan pun yang Engkau suka untuk didermakan melainkan aku telah pun menderma padanya keranaMU”. Allah berkata: “Engkau bohong, sebaliknya engkau lakukan supaya engkau dikatakan pemurah, dan itu telah pun dikatakan padamu”. Lalu diperintahkan agar dia dihukum, diheret wajah sehingga dihumbankan ke dalam neraka. (riwayat Muslim).

Hadis ini sangat merunsingkan kita semua. Demikianlah besarnya peranan ikhlas. Sejauhmana pun manusia memuji kita, tiada ertinya jika amalan kita ini tidak dinilai ikhlas di sisi Allah. Hakikat yang mesti direnung oleh setiap insan tentang dirinya: siapakah aku ini di sisi Tuhanku?”. Segala ceramah, pakaian agama, bahasa yang ‘berbunyi’ agama, lambang yang ‘bercorak agama’ dan segalanya itu tiada apa-apa erti jika seseorang itu ditolak keikhlasan oleh Allah. Syaitan boleh menukar niat yang murni menjadi bongkak dan riyak. Akhirnya berguguran pahala bagaikan daun yang kering. Ya Allah! Betapa kami takut hal itu. Ampunilah kami, curahkan keikhlasan ke dalam nurani ini.

Mencari Tuhan

asri 01Saya tersentuh membaca coretan Naima B. Robert dalam ‘From My Sisters’  Lips’. Karya menarik tentang pengembaraan dirinya dan wanita lain dari alam kesesatan kepada Islam. Beliau mencatatkan betapa wanita di UK yang menemui Islam mempunyai pelbagai latarbelakang yang tersendiri. Berubah sekalipun terpaksa berkorban hidup dalam masyarakat seperti UK yang minoriti muslim. Keikhlasan membawa mereka kepada Tuhan.

Saya ingin memetik ungkapan beliau: “As i read through the few stories I have collected, I am reminded of their value: they show the universal appeal of Islam. The sheer diversity of the backgrounds and life experiences that characterize the sisters in this book show that Islam can speak to anyone...they each have their own unique personality, their own voice. They were arch feminists, African nationalists, underground anarchists, music moguls, rock rebels, disco queens, devoted church-goers, designers, athletes, models, singer career girls, Masters students, cultural Muslims, Christians, Sikhs, atheists, from every racial backgrounds and all ages. And, most unexpectedly, Islam was able to reach out to each of them, to settle in their hearts and speak to every one of them in a personel way, giving them the answers they were looking for and changing their lives for ever”. (pg 98).


Ya, ramai yang telah kembali kepada Tuhan. Mencari kebenaran bukan untuk pameran kebanggaan atau komersial yang mendatang faedah duniawi seperti yang berlaku di sesetengah tempat, tetapi untuk diri sendiri. Ya, boleh dikongsi untuk pengajaran, bukan mengaut kekayaan. Kembali insan kepada Tuhan ialah kepada tauhid yang hakiki dan murni. Menjadikan Allah sebagai paksi kehidupan. Inilah perkara penting yang perlu difahami oleh setiap muslim. Indahnya Islam ini kerana ia membuka hubungan langsung antara hamba dengan tuhannya. Tauhid yang kudus dan penuh murni. Tiada perantaraan paderi atau ustaz atau pun wali atau siapa sahaja dalam hubungan terus insan dan Tuhan.

Malangnya, sesetengah golongan agama suka mengambil kesempatan atas kejahilan manusia lalu cuba menjadi orang tengah yang mendapat komisyen. Sekali lagi saya ingin memetik apa yang Robert coretkan dalam ‘From My Sisters’ Lips’: “...to worship God alone. This is the cornerstone of the Islamic faith: tawheed –pure and unadulterated monotheism. The Islamic lifestyle revolves around the worship of the Creator alone, without any partners. There are no intermediaries: no all-powerful clergy, no confessional priests, no saints to be called upon, no prophets to be sacrificed to, no deities to be appeased, no ancestors to be consulted...The depth and comprehensiveness of Islamic monotheism blew my mind. I could not think of another belief system that kept worship uniquely and solely for God alone”. (pg 101).

Kita semua perlu kembali kepada Tuhan. Kita semua sering melakukan dosa. Tidak kira siapa kita. Kita kembali kepada Tuhan untuk mentauhidkannya dan mendapat keampunan serta hidayahnya. Tidak untuk selain itu. Maka wajar kita sering bertanya: “Siapakah daku di sisi Tuhanku? Wahai Tuhan apakah aku telah kembali kepadaMU


dipetik dari http://www.malaysiakini.com/author? l=my&c=news&n=Prof%20Madya%20Dr%20Mohd%20Asri%20Zainul%20Abidin

Tuesday, 10 January 2012

Ia tiba mengetuk JIWA!


Salam ukhuwwah...

Ada suatu saat dalam kehidupan, saat itu kita telah beriman, kita solat, kita sedekah, kita berzakah dan sebagainya....akan tetapi "jiwa kosong'..apabila kita pulang ke rumah, kita sendirian dibilik, jauh dari hiruk pikuk kehidupan, apabila berseorangan....kita rasa jiwa kosong! Tiada apa! Saat itu kita mencari cari, dimana lompongnya kehidupan, mengapa kehidupan begitu kosong! Seolah olah segala yang dilakukan tiada bererti! Tiada maknanya!

Saat itu, sebolehnya, teruskan bertanya tanya, tanyalah hati, teroboslah jiwa jauh ke dalam! Tanyakan soalan soalan hakiki! Apa yang aku cari dalam kehidupan ini? Adakah apa yang ada disekeliling ku ini ialah apa yang aku cari selama ini?? Tanya jiwa, adakah aku selama ini mencari cari sesuatu yang pasti aku tinggalkan jua akhirnya, dan aku terlupa dan meninggalkan apa yang pasti aku bawa? Tanyakan pada diri, apa yang pasti ditinggal itu? Dan apa yang pasti dibawa? Adakah keduanya seimbang? Adakah yang pasti aku tinggal itu lebih ku cari dan ku gilai berbanding dengan apa yang aku bawa? Tanyakan dimana harus kembali dan bermula semula? Teruskan retrospek diri, apabila saat saat ii tiba, jangan sesekali tidak diambil peduli, kerana sedar atau tidak, itulah saatnya Allah melimpahkan dan membuka pintu ointu kesedaran mahupun pintu hidayah. Hanya sanya kita perlu berusaha sendiri untuk memasukinya! Jika kita tidak ambil peduli, nescaya akan tiba saatnya, ia tiba sekali lagi saat kita terlalu menyesali ketibaannnya!

Jangan biar ia tiba disaat kita kesuntukan! Masa sentiasa 'menyembelih' umur kita! Jangan biarkan ia berlalu!Carilah jawapan jawapan itu! Carilah hingga ketemu! Jangan biarkan hati dan jiwa terus gersang, mulailah menyiram hati dan jiwa dengan cahayaNya! Penuh rasa dan manisnya IMAN! Sedari atau tidak, selama kita mengejar dan mencari dalam hela nafas kehidupan ini, kita TERLUPA untuk menyuburkan hati dan jiwa, menyuburkan iman kita....membiarkan ia gersang berbanding menyuburkan ia sentiasa! Ia bermula didalam, bukan dari luar...ia bermula dari kita sendiri!

Sedikit panduan, kembalilah kepada yang asas! Persoalkan mengapa kita diciptakan! Apa tujuan hidup di dunia. Rangkullah seeratnya prinsip bahawa, mencari dunia ini untuk kehidupan abadi! Ya benar, ramai dikalangan kita faham konsep ini! Namun, masih teraba raba dan tercari cari! Mengapa? Jawapannya ialah kerana ia tidak dijadikan sebagai asas kehidupan, sekadar tahu akan tetapi tiada pelaksanaan. Contohnya, seumpama mengaku beriman, solat dan puasa dan sebagainya akan tetapi tiada makna! Tiada jiwa dalam ibadah! Sudah sampai tahapnya kita punyai JIWA dalam BERIBADAH, dalam BERAMAL, dalam menjalani kehidupan ini! Punya JIWA KEHIDUPAN! Jika tiada jiwa.....maka kehidupan kita kosong! sentiasa merasa tidak berkecukupan, sentiasa merasa tidak tenang! Tiada keseronokan beriman! Tiada manisnya menjadi mukmin! Suburkan jiwa! Nescaya kekosongan yang dirasa kan menghilang! Kebahagiaan yang ditagih kan menjelma! Keseronokan dan manisnya berhadapan dengan Rabb kan dirasai! Ameen, insyaallah!

Memahami dan Menghayati Erti Zuhud

Dari Sahl bin Sa’ad As Sa’idi, ia berkata ada seseorang yang mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lantas berkata, “Wahai Rasulullah, tunjukkanlah padaku suatu amalan yang apabila aku melakukannya, maka Allah akan mencintaiku dan begitu pula manusia.” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Zuhudlah pada dunia, Allah akan mencintaimu. Zuhudlah pada apa yang ada di sisi manusia, manusia pun akan mencintaimu.” (HR. Ibnu Majah dan selainnya. An Nawawi mengatakan bahwa dikeluarkan dengan sanad yang hasan

Dalam hadits di atas terdapat dua nasihat, yaitu untuk zuhud pada dunia, ini akan membuahkan kecintaan Allah, dan zuhud pada apa yang ada di sisi manusia, ini akan mendatangkan kecintaan manusia.
Seseorang yang zuhud mereka mempunyai keimanan yang kuat kerana tidak mudah terpengaruh dengan perhiasan  dunia namun menjadikan dunia sekadar alat untuk mencapai maksud akhirat atau tujuan. Mereka yang zuhud tidak terkesan dengan kenikmatan dunia. Namun zuhud tidak bermaksud miskin harta. Kerana ada orang kaya yang zuhud tetapi mereka yang tidak terkesan dengan segala harta kekayaan yang dimiliki,  ibarat seorang buta yang tinggal di dalam rumah yang cantik. Walaupun dia memiliki rumah yang cantik, tetapi dia tidak nampak bahawa itu kekayaanya. Namun dia amat menyedari bahawa semua itu adalah pinjaman dari Allah yang pada bila-bila masa boleh diambil kembali olehNya.

Individu yang zuhud nyatanya tidak terkesan atau leka dengan nikmat dunia yang ada padanya. Mereka juga tidak dengki dan irihati dengan nikmat yg ada pada seseorang tanpa perasaan tersebut. Orang yang zuhud juga tidak menunjukkan apa yang ada atau apa yang mereka miliki dan merasa bangga dengannya.

Orang yang zuhud sentiasa menyedari hakikat diri dan kehidupan. Mereka bahkan sering berdoa kepada Allah supaya tidak terjerumus ke lembah kesesatan dan terleka oleh dunia. “Ya Allah, anugerahkan kepada kami rasa takut kepada-Mu yang membatasi antara kami dengan perbuatan maksiat kepadamu dan berikan ketaatan kepada-Mu yang mengantarkan kami ke surga-Mu dan anugerahkan pula keyakinan yang akan menyebabkan ringan bagi kami segala musibah di dunia ini.” [HR. Tirmidzi (3502); An Nasaai dalam 'Amalul Yaum wal Lailah (402); Al Hakim (1/528); Al Baghawi (1374). At Tirmidzi mengatakan, "Hadits hasan gharib

Menurut penjelasan Abi Nabilah berdasarkan penjelasan Ibnu Rajab dalam kitabnya Jamiul Ahkam, zuhud pada sesuatu adalah berpaling darinya dengan sedikit dalam memilikinya, menghinakan diri darinya serta membebaskan diri darinya manakala zuhud dunia secara umumnya membawa kpd 3 perkara iaitu;

1)Lebih meyakini rezeki yang ada di tangan Allah daripada apa yang ada di tangan kita. ini hya berlaku dgn keimanan yg kukuh bhwa Allah lah yg menetap dan memberi rezki

2)Zuhud adalah apabila ditimpa musibah dalam kehidupan dunia seperti hilangnya harta, anak, atau selainnya, maka dia lebih senang memperoleh pahala atas hilangnya hal tersebut daripada hal itu tetap berada di sampingnya. Hal ini juga hasil dari i sempurnanya rasa yakin kepada Allah.

3)Zuhud adalah hamba memandang sama orang yang memuji dan mencelanya ketika dirinya berada di atas kebenaran. Ini adlah tanda bahwa dirinya zuhud terhadap dunia,  menganggapnya sebagai sesuatu yang remeh, dan sedikitnya kecintaan dirinya kepada dunia.

Tazkirah di petik dari diskusi FB dan penerangan oleh Abu Nabilah.

Saturday, 7 January 2012

Mengapa Doa Tidak Makbul

Salam Ukhuwwah.......!

Tugas rasmi saya di setiap hujung minggu ialah mengambil anak dari  kelas tuisyen. Sambil menunggu anak keluar, layan celoteh dalam radio. Tetiba blackberry saya berbunyi menandakan ada mesej yang masuk. Rupanya mesej tu datang dari seorang sahabat yang memang saya cemburu dengan kejayaannya baik dari segi akademik mahupun kebahagiaan keluarganya. Dalam mesej itu, dia meminta saya agar mengongsikan sedikit bahan dalam blognya. Berkerut juga dahi memikirkan apa yang nak dikongsikan.  Memang dah agak lama tak menulis. Lagipun dulu, kalau menulis pun untuk tatapan dan simpanan sendiri sahaja. Tapi kali ini nak dikongsikan dalam blog yang dilawati oleh mereka yang amat tinggi ilmunya, bahkan ada di antara mereka adalah ikon saya sejak zaman sekolah.

Dalam hati gelabah memikirkan  apa yang nak  dikongsi, tiba-tiba terdengar dari corong radio soalan dari seorang gadis sambil teresak-esak bertanya kepada ustaz panel dalam radio mengapa doanya tidak pernah termaqbul. Lantas saya teringat, soalan yang sama pernah juga timbul dalam kepala saya. Saya juga percaya ramai juga masih tertanya tanya soalan yang sama. Ramai juga yang mungkin mengeluh kenapa doa yg mereka panjatkan sehingga kini masih belum terkabul. Dalam mencari jawapannya, saya menemui beberapa nasihat yang  saya kira boleh memberi sedikit pencerahan  dalam meruntai sebab mengapa doa kita tidak dimakbulkan:

Pertama : Doa yang tidak dimaqbulkan oleh Allah sebenarnya adalah  salah satu bentuk ujian dari Allah yang mesti kita terima dengan lapang dada serta penuh kesabaran. Firman Allah yang bermaksud: “Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cubaan. Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan (anbiya:21).

Kedua: Setiap perkara sudah di atur oleh Allah. Perkara ini perlu kita sedari dengan jelas. Tiada satu makhluk pun yang dapat mengelak dari ketentuanNya. 


Ibnu Nashiruddin al Dimasqi Rahimahullah berkata: Tidak ada seorang pun yang dapat lari dari ketentuan Allah. Tidak ada seorang pun yang mampu mengelak dari keputusan dan ujian Allah. Hanya kepunyaan Allah kerajaan dan para hambaNya. Allah berhak mengatur sesuai dengan kehendaknya dan keinginanNya (Bardul-Akbad ‘inda Faqdil Aulad)

Ketiga: Di dalamnya terdapat hikmah dan rahsia ilahi. Firman Allah:"....dan sesungguhnya Tuhanmu maha mengetahui" (Al-an'am:83) 


Allah maha Agong, mampu memberi dan menahan sesuatu. Ada rahsia dalam setiap ketentuanNya. Kadang2, terkabulnya doa akan membawa kita kepada keburukan. Allah yang mencipta hambaNya, Dialah yang paling mengetahui apa yang terbaik dan terburuk untuk hambaNya. Sesuatu yang baik pada pandangan kita belum tentu baik pada pandangan Allah dan Dia tidak akan sekali2 menzalimi hambaNya. 


Imam Ibnu Qayyim dalam "mMdarij As-Salikiin" berkata ”Ketetapan Allah bagi hambaNya yang beriman pada hakikatnya adalah pemberian walaupun kelihatannya berupa pencegahan. Dan cubaanNya adalah kebaikan walaupun kelihatan tidak menyenangkan”.

Keempat: Doa yang termakbul bukan semestinya dalam bentuk yang kita minta. Ada juga doa yang termakbul dalam bentuk terhindar dari keburukan dan doa yang Allah tangguhkan dan simpan sampai hari akhirat sebagaimana sabda Nabi saw: “Tidaklah seorang muslim berdoa dengan doa yang tidak mengandung dosa dan memutus sillaturrahim melainkan Allah beri kepadanya 3 perkara: menyegerakan doanya untuk dikabulkan, atau Allah simpan untuknya diakhirat atau Allah palingkan daripadanya keburukan semisalnya” (albukhari dalam Adab al-Mufrad di sahihkan oleh Al Albani)

Keempat: Sentiasa bermuhasabah dan melihat kedalam diri kita. Barangkali masih ada dosa dan maksiat yang belum kita tinggalkan. Sekiranya ada, maka segeralah kita bertaubat kepada Allah kerana dosa termasuk dalam penghalang untuk doa dimakbulkan sebagaimana yg diingatkan oleh ulama salaf Ibnu Raja dlm kitabnya "Jamiul ulum wal ahkam”: "Tidaklah doa itu tertunda utk dikabulkan kecuali engkau telah menutup pintunya dengan maksiat”

Demikianlah sedikit yang mampu saya kongsikan dari sudut sebab umum doa tidak termakbul. Mungkin di lain waktu dan kesempatan boleh kita perincikan kan lagi dari sudut syarat dan adab berdoa yang mungkin ramai di kalangan kita abaikan. Moga perkongsian di atas memberi manfaat. Wa tafiiqi illa billah. 



Abu Nabiilah

Thursday, 5 January 2012

Diri Kita Umpama Cermin

Diri adalah cermin, betulkah begitu? Ya saya amat-amat percaya diri kita adalah cermin keperibadian kita. Sama juga dengan orang-orang yang hampir dengan kita. Mereka juga merupakan cermin kepada diri kita. Ini mengingatkan saya kepada pepatah Arab yang mengatakan "ashabina miraatullana" yang bermaksud sahabat kita adalah cermin diri kita"

Pada hemat saya bukan sekadar sahabat kita menjadi cermin kepada diri kita tetapi sikap dan keperibadian yang kita tonjolkan juga menjadi cermin kepada dalaman diri kita. maka dengan kepercayaan itu, ia menjadi satu peringatan buat diri sendiri terutama dalam kontkes membina dan mentarbiyah anak-anak atau meneladani orang lain disekeliling kita.

Cermin diri ini amat penting kerana apa yang kita portray kepada anak-anak maka itulah yang akan mereka pelajari dan ikuti. maka ibu bapa sebenarnya adalah satu cermin yang sentiasa terpamer kepada anak-anak. Mungkin jika kita katakan bahawa anak-anak berjauhan dari kita misalnya, namun percayalah aura kebaikan yang kita berikan biarpun kepada orang lain namun ia akan terpercik kepada anak-anak kita. jadi begitulah sebaliknya, jika kejahatan yang kita lakukan maka tidak mustahil anak-anak kita boleh melakukan perkara yang sama. i(ni tidak semestinya kepada anak-anak, ia juga boleh diaplikasikan kepada rakan, jiran, orang-orang yang ada disekeliling kita). Saya seringkali mengatakan bahawa..."kita adalah apa yang kita beri pada kehidupan kita" .Ia seperti satu karma, namun dalam Islam kita percaya bahawa kebaikan yang dilakukan pasti akan dibalas dengan kebaikan maka begitulah sebaliknya. Jika tidak didunia pasti kita akan mendapat balasannya di akhirat nanti.

Oleh itu cermin bagaimana yang ingin kita tonjolkan kepada orang yang kita sayangi? Adakah kita ingin melihat orang yang di dalam cermin itu memnpunyai dua personalti yang berbeza walapun secara zahirnya sama dan serupa. Atau kita ingin menxzahirkan bahawa jika cantik orang yang berdiri dihadapan cermin maka secantik itu juga dalamannya. Dan jika pada cermin itu dilihat pada kaca mata orang lain tidak cantik tetapi dalamamnya begitu indah sekali yang hanya Dia yang mampu menilainya...

Bagi memahami yang tersirat disebalik cermin diri...pengakhir bicara saya pada Jumaat yang mulia ini, marilah kita sama-sama menjadi cermin yang terbaik buat orang-orang sekeliling kita. Jangan menjadi cermin yang terserpih hingga membias beribu wajah...

Kisah Pemilik Kebun

Sesungguhnya Kami telah uji mereka dengan bala bencana, sebagaimana Kami uji pemilik kebun. Ketika mereka bersumpah bahawa mereka akan memetik buah-buah kebun itu pada keesokan paginya. Tetapi mereka tidak mengucapkan Insya Allah. Lalu kebun mereka dilanda bencana dari Tuhanmu (pada waktu malam), ketika mereka semua tidur. Maka kebun itu menjadi (terbakar menjadi arang hitam)seperti malam yang gelap gelita.

Pada awal pagi esoknya, mereka saling panggil-memanggil antara satu sama lain."Pergilah (segera) di waktu pagi (ini) ke kebun kamu, jika kamu memang mahu memetik buahnya." Lalu merekapun pergi sambil berbisik "Pada hari ini, janganlah ada orang miskin pun masuk ke kebun kamu".Lalu mereka berangkat di pagi hari dengan niat menghalangi(orang miskin) padahal mereka mampu (menolong mereka). Tatkala mereka melihat kebun itu (yang terbakar), mereka berkata " Kita memang sesat jalan." "Bahkan kita telah dihalangi (dari mendapat hasilnya)."

Orang yang paling baik sikapnya di kalangan mereka berkata: "Bukankah aku telah katakan kepada kamu, sebaik-baiknya kamu bertasbih (kepada Tuhanmu)." Mereka berkata (dengan sesalnya) "Maha suci Tuhan kami! Sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zalim!" Kemudian mereka saling bertentangan dan mencela satu sama lain. (Dengan insaf) mereka berkata:"Aduhai celakanya kita! Sesungguhnya kita ini adalah orang-orang yang melampaui batas." "Semoga Tuhan kita menggantikan kebun yang lebih baik bagi kita daripada kebun yang telah binasa itu;sesungguhnya kita berharap kepada Tuhan kita sahaja."

Demikianlah azab seksa (di dunia), manakala azab di akhirat jauh lebih besar; kalaulah mereka mengerti.

Terjemahan ayat 17 hingga 33 Surah Al-Qalam (surah ke 68).

Wednesday, 4 January 2012

Mensyukuri Nikmat Kesihatan

Kenapa Aku Diuji Begini?
Bagi seseorang yang merasa diri sihat sudah pasti apabila mendapat berita ditimpa musibah penyakit pastinya akan terdetik pada diri kenapa aku yang diuji? Sebagai inidividu kita pastinya akan merasa sedih apalagi jika penyakit itu datang saat kita tidak bersedia untuk menghadapinya. Kita merasa begitu tidak adil dengan takdir yang menimpa kita, apatah lagi jika kita merasa diri kita masih muda, kita masih punya upaya, kita masih ingin menikmati dunia. Kita juga akan tertanya kenapa kita menjadi pilihan. Kenapa tidak orang yang tidak menjaga kesihatan, yang mengambil dan mengamalkan gaya hidup yang tidak sihat. Kenapa kita yang begitu prihatin dengan segala yang menerima musibah. Sudah tentu bagi yang sambil lewa menjaga kesihatan diri pastinya tidak kecewa dengan musibah sebagai mana individu yang begitu menjaga segalanya.

Adakah ini saat kematian?
Saat mengetahui kita mengidap dan menderita sakit sudah pasti kita akan bertanya pada diri adakah penyakit ini bakal membawa kita pergi ke dunia abadi? Adakah ini saat kematian untuk kita? Pastinya bagi yang telah putus harapan akan merasa inilah saatnya, tiada lagi harapan, musnah juga segala cita-cita dan impian. Betulkah begitu? Jika begitu kenapa adanya konsep doa dan ikhitar. Maka sebenarnya penyakit itu bukan penentu kematian. Kita lihat ada ramai orang yang sihat walafiat, tiba-tiba kita mendapat berita dia meninggal dunia. Ada orang yang diuji dengan musibah seperti kerosakan alam contohnya banjir, tanah runtuh, kebakaran pun juga menemui ajal tanpa diduga. Oleh itu jika Allah menguji dengan derita kesakitan itu bukan semestinya saat kematian sudah tiba. Ada orang yang menderita sakit bertahun-tahun, terlantar dikatil, terbaring dipangkin namun tetap juga nyawanya tidak diambil Illahi. Oleh itu janganlah ktia berputus harap kepadaNya. Ingatlah ajal maut di tangan yang Esa. Dia yang lebih mengetahui sebab musabab kematian kita. apa yang perlu sediakanlah AMALAN secukpunya untuk bekalan di NEGERI ABADI.
Dipetik dari buku  yang bakal terbit; Inspirasi dan Motivasi Kesihatan Diri
Ummu ieman Ihsan 

Kiranya KITA sentiasa menjadi suri TELADAN

Salam ukhuwwah!

Salam Maal Hijrah yg tekah sebulan lebih berlalu, dan salam Tahun Baru Masihi 2012...

Cuba renungkan....

Ada saatnya kita tersilap perhitungan...hingga tidak benar benar berfikir dengan sebaiknya, lalu mengambil cara berfikir yg meniru 'trend' sedia ada! Lalu tindakan tindakan kita lebih merupakan suatu tiruan mengikuti orang lain....mengikut arus, meniru niru apa yang orang lain lakukan tanpa usul periksa samada yang ditiru itu benar disisi agama atau tidak!

Saya fikir anda setuju bahawa pendidikan/pentarbiahan yg paling asas adalah qudwah yang baik! Contoh/role model yang baik yang mesti dilakukan! Inilah yang berlaku....Apabila saya membelek belek akhbar2 utama hari ini, terlihat gambar gambar menarik sepanjang sambutan tahun baru masihi 2012, tahun baru Islam ialah Awal Muharram! Saya lihat kanak kanak sekecil 5 tahun, sudah berada dilapangan Dataran Merdeka (gambar itu diambil di sana di dalam akhbar), khabarnya sejak jam 8 malam lagi menunggu pesta tahun baru! Persoalannya ialah, sejak jam 8pm menunggu detik 12 tengah malam! Masa berlalu yang dibazirkan begitu sahaja utk proses tarbiah anak anak!

Bayangkan! Jika sejak umur 5 tahun sudah biasa tengok konsert, terdedah kepada hiburan, sudah dibiasakan dibawa untuk keluar pada waktu malam berhibur, sudah dibiasakan berada ditempat tempat hiburan, berkumpul ramai ramai! Bayangkan apa akan terjadi saat umur itu hingga dewasa! Itulah tarbiah kita kepada anak anak kita! 

Jangan nanti saatnya kita mengeluh atau merasa pelik atau hairan jika:
-anak itu akan terus terusan saban tahun menantikan saat tahun baru, tahun tahun ketika kecil mungkin dibawa oleh ibubapa, bila sudah dewasa, pergi sendiri!
-anak keluar malam sebab kita ibubapa yg ajar!
-anak suka pergi pesta pestaan sebab kita yang memberi contoh!
-mak bapak yang zaman mudanya bawa anak kecil ke tempat tempat begini, bila dah tua mengeluh melihat hal ehwal anak2 yang tidak lekat di rumah, di masjid pun tidak!
-walhal mak bapak masa tua tu sibuk minta anak anak tolong hantarkan ke masjid (saat ini kesedaran mendatangi, namun kita telah tinggalkan 'legacy' kepada anak2 dengan cara yang salah), tetapi anak anak tak peduli sebab mereka tiada di rumah dan sentiasa keluar rumah!
-untuk tengok ibubapa geleng kepala tengok anak anak punya perangai 'lagi putih dari omputih, lagi negro dari orang negro'
-warisan yg ibubapa tinggalkan ialah budaya yang terpahat jauh dalam minda dan kehidupan anak2 yang sekarang sudah dewasa!
-saya tak pelik untuk melihat ibubapa datang jumpa saya mengadu, kemudian salahkan faktor luar, salahkan kerajaan, salahkan media yang memberi pengaruh budaya negatif kepada anak anak, walhal mak bapak yang sama itu dulu masa muda terkinja sambil dokong anak anak kecil mereka merayakan malam tahun baru, sambil berhibur dan melihat konsert!
-dan macam macam lagi!

Bagi saya, kita punya pilihan! Pilihan pilihan itu ada didalam kehidupan kita! Mengapa dah terhantuk baru termengadah! Dah tua baru nak sedar dan insaf! Setelah kudrat tiada, sakit melanda, umur di penghujung...lalu kita membebel itu ini tentang anak anak yang berperangai bukan bukan! Nauuzubillah! 

Saya juga tidak mahu anak anak saya sedemikian, saya juga membimbangi anak anak saya berperangai ikut ikutan dengan cara Barat....namun saya sedar, jika kita sentiasa beri input positif dalam kehidupan, maka sekurang kurangnya kita ibubapa telah melakukan yang terbaik untuk mereka! Jika takdirnya mereka terjerumus juga dalam lembah kemaksiatan 'nauuzubillah' dikemudian hari nanti, saya pasrah dengan Allah, sebab saya telah berbuat yang sepatutnya untuk menghalang supaya ia tidak berlaku dengan mempersiap iman, jiwa, pemikiran anak anak supaya positif, diberi input dan ilmu agama yang teguh!

Kita punya pilihan....kita tak sedar selalunya bahawa pilihan yang kita buat sekarang memberi kesan berpanjangan kepada anak anak! Jangan menyesal kemudian hari! Buatlah pilihan pentarbiahan anak anak dengan betul dan tepat berlandaskan 'syariah compliance'! 

Monday, 2 January 2012

Live the best version of your life with PASSION!

Salam ukhuwwah! 

Life isn't a race....it is a process, it is a staged process, phase by phase. A process of making man becomes human through thicks and thins, ups and down, back n forth! All we need to do is to pass it through! Otherwise, if we failed!, like it or not, the same process keeps on repeating in our life, with different storyline but same cycle! 


As you passed through, another process at another phase or stage prevails! Different impact at a time! Again, all you need to is to preservere! Pass it through! At some stages, you begin to show your potential, your capability, and you become wiser....at another, you begin to realize who you are! Realizing what purposes of you! You discovered inner self values, strength, potentials.....You embrace new perspectives of life! If these do not occur, it indicates that you need to be relearned....and according to Allah the cycle is backforth.....believe me, you will go down to the starting point of your life process! This is Allah's will! As HE wants you to learn...therefore, equip yourself with 'ilm' or knowledge, as it helps you to recognize even faster your true potentials and help you in your endeavour of your self realization! 

Having endured this processes stage by stage....with IMAN and IHSAN, one will realize his passion...as he becomes 'pasrah and redha'....this is true passion! By this, one will lead his life with PASSION....read how our beloved Prophet Muhammad, endure hardship from chilhood and later created the greatest passion of life which is everlasting! His love for his UMMAH was towards the end of his life more than his own life! Bedridden...he said Ummati! Ummati! Ummati!....this I call love and passion! Be one! You will become great too in your endeavours! Ameen...insyaallah! 
Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.